Kisah Desa Tanpa Sinyal, Warga Dusun Bandaruka Karanganyar Ciamis Sulit Akses Internet dan Menelpon

Anak-anak di Dusun Bandaruka Ciamis sibuk dengan ponselnya di saung kelompok tani. Mereka senang di sana karena di rumah tak ada sinyal internet

Penulis: Andri M Dani | Editor: Darajat Arianto
TRIBUNJABAR.ID/ANDRI M DANI
Warga dan anak-anak di Dusun Bandaruka Desa Karanganyar Ciamis sedang berburu sinyal di Saung KWI Monalisa maupun di Pos Ronda RW 12. Di Dusun Bandaruka warga memang sulit untuk mengakses internet secara bebas meski pulsa dan kuota di HP terisi. Dusun itu memang daerah blankspot, sulit sinyal. 

Laporan wartawan Tribunjabar.id, Andri M Dani

TRIBUNJABAR.ID,CIAMIS – Sudah enam bulan ini di Ciamis tidak ada lagi kegiatan pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau pembelajaran secara daring (online).

Namun anak-anak di Dusun Bandaruka  Desa Karanganyar Kecamatan Cijeungjing hampir setiap hari berkumpul di saung KWT “Monalisa” yang berlokasi di sisi jalan Karanganyar-Kertaharja Blok Dusun Bandaruka RT 23 RW 11. Terutama sore hari setelah pulang sekolah.

Anak-anak sibuk dengan gadget (HP) masing-masing. Bukan untuk belajar, kebanyakan malah untuk main game online. “Di rumah tidak ada sinyal. Jadi main HP-nya di sini, gratis tidak bayar,” ujar Adit (10) murid kelas IV SDN 2 Karanganyar kepada Tribun Selasa (21/6). Hal serupa juga diungkapkan oleh Ifan.

Meski saung kelompok wanita tani tersebut bersebelahan dengan lokasi pemamakan umum, namun saung yang juga digunakan sebagai pos literasi tersebut sampai malam tetap ramai orang nongkrong untuk mengakses internet.

Sore itu Adit dan lima orang temannya sedang nongkrong di saung KWT “Monalisa” dan sibuk dengan HP masing-masing. Ada yang lagi nga-WA . Ada yang buka youtube. Banyaknya main game online.

Saung KWT Monalisa tersebut menjadi tempat pavorit bagi warga setempat untuk mengakses internet. Selain gratis, di desa yang terkenal dengan buah duku Cililitan tersebut memang sulit sinyal (daerah blank spot). Sulit mengakses internet dan menelpon.

“Di saung ini merupakan satu-satunya tempat untuk mengakses internet secara gratis. Wifi ini di saung ini bantuan dari PT Telkom, Indihome Studen. Dipasang dua tahun lalu awal masa pandemi. Untuk membantu anak-anak belajar secara daring,” ujar Kadus Bandaruka, Amar Sukmara kepada Tribun Selasa (21/6).

Adanya wifi gratis di saung KWT Monalisa tersebut sangat membantu anak-anak warga Dusun Bandaruka mengerjakan tugas-tugas pelajaran secara daring selama masa pandemi. Baik itu yang seolahnya di SD, SMP, SLTA bahkan juga perguruan tinggi.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved