Ini Penyebab Setya Novanto dan Nurhadi Berselisih di Lapas Sukamiskin, Terkait Pesanan Sel Mewah?

Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Ditjenpas Kemenkumham) membenarkan kabar terjadinya keributan itu.

Editor: Ravianto
KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN
Mantan Ketua DPR Setya Novanto tampil berbeda saat memasuki ruang sidang Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (12/8/2019) sore. Narapidana kasus korupsi Setya Novanto dan Nurhadi berselisih paham di Lapas Sukamiskin hingga menimbulkan bentrok fisik. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Narapidana kasus korupsi Setya Novanto dan Nurhadi berselisih paham di Lapas Sukamiskin hingga menimbulkan bentrok fisik.

Nurhadi merupakan eks Sekretaris Mahkamah Agung (MA) sementara Setya Novanto adalah mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat atau DPR RI.

sel mewah Setya Novanto
sel mewah Setya Novanto (Kolase Tribun Jabar/Kompas.com)

Keduanya merupakan narapidana kasus korupsi.

Menurut kabar yang beredar di kalangan wartawan, perselisihan itu terkait pesanan sel mewah di lapas tersebut.

Kamar sel mewah itu disebut-sebut dipesan oleh Nurhadi kepada Lapas Sukamiskin lewat Setya Novanto.

Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Ditjenpas Kemenkumham) membenarkan kabar terjadinya keributan itu.

Namun kata Kabag Humas dan Protokol Ditjenpas Kemenkumham Rika Aprianti, perselisihan itu sudah diselesaikan.

"Perselisihan di lapas adalah salah satu risiko yang dihadapi dalam penanganan lapas, termasuk Sukamiskin. Yang penting, perselisihan tersebut bisa dan telah terselesaikan," ujar Rika saat dikonfirmasi, Rabu (2/3/2022).

Koruptor yang dikabarkan berselisih adalah kubu dari mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Setya Novanto dan eks Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi.

Namun Rika enggan menjelaskan dengan lugas saat dikonfirmasi lebih jauh soal perselisihan antara pihak Setya Novanto dan Nurhadi itu.

Dia hanya memastikan perselisihan sudah rampung.

"Ada perselisihan dan sudah selesai. Udah klir. Sudah konfirmasi kalapasnya. Perselisihan sudah selesai dan dilanjutkan dengan pembinaan," tutur Rika.

Dikonfirmasi terpisah, kuasa hukum Nurhadi yang juga pernah membela Setya Novanto, Maqdir Ismail, mengaku belum menerima informasi terkait kabar perselisihan yang diduga melibatkan dua kliennya itu.

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved