Breaking News:

Menangis Takut Divaksin, Seorang Murid Dipeluk Erat Oleh Kapolsek Rajadesa, Akhirnya Mau Disuntik

Dari 280 anak yang akan divaksin di SDN 1 Tanjungjaya Rajadesa Ciamis, Selasa (11/1) pagi sampai siang ternyata tak semuanya mau disuntik.

Penulis: Andri M Dani | Editor: Darajat Arianto
Tribunjabar.id
ILUSTRASI vaksinasi murid SD 

Laporan wartawan Tribunjabar.id, Andri M Dani

TRIBUNJABAR.ID, CIAMIS – Dari 280 anak yang akan divaksin di SDN 1 Tanjungjaya Rajadesa Ciamis, Selasa (11/1) pagi sampai siang ternyata tak semuanya mau disuntik.

Malah ada yang  berontak dan menangis-nangis tidak mau disuntik.

Setidaknya ada dua murid yang takut divaksin, seorang laki-laki dan seorang perempuan.

“Yang laki-laki sempat nangis dan sedikit berontak tidak mau divaksin. Takut disuntik katanya. Tapi setelah dipeluk, dia mulai tenang. Dan  alhamdulillah akhirnya mau divaksin,” ujar Kapolsek Rajadesa, AKP Hj Iis Yeni Idaningsih kepada Tribun Selasa (11/1).

Juga ada seorang murid perempuan, nangis-nangis tidak mau disuntik.

“Kelihatan ia ketakutan. Kemudian saya dekati, saya peluk akhirnya mau disuntik. Waktu disuntik masih nangis. Tapi kemudian malah bilang: Makasih Bu Polwan,” katanya.

Kegiatan vaksinasi di SDN 1 Tanjungjaya  Selasa (11/1) menurut AKP Hj Iis Yeni merupakan hari kedua rangkaian vaksinasi anak di Kecamatan Rajadesa.

Total anak usai 6 tahun-11 tahun yang menjadi target vaksinasi di Rajadesa katanya sebanyak 3.108 orang baik yang duduk di SD maupun di TK/PAUD.

Kegiatan hari pertama vaksinasi anak  di Kecamatan Rajadesa, Senin (10/1) targetnya  1.725 anak dari 7 desa yang pelaksanaannya berlangsung di 18 SD.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved