Breaking News:

Jabar Jadi Wilayah Tujuan Pengiriman COD Terbanyak, Ini 5 Cara Hindari COD Fiktif

Kasus COD fiktif tengah marak terjadi di berbagai daerah. Korban COD fiktif juga kerap kali dibagikan di media sosial.

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Putri Puspita

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Kasus COD fiktif tengah marak terjadi di berbagai daerah. Korban COD fiktif juga kerap kali dibagikan di media sosial.

Berbagai jenis barang dikirimkan tanpa adanya pesanan yang jelas, mulai dari harga puluhan ribu hingga ratusan ribu.

Mengacu pada data yang berhasil dihimpun Ninja Xpress, transaksi COD masih menjadi pilihan pembayaran masyarakat Indonesia.

Baca juga: HEBOH Kurir Dibuat Kesal Orderan COD dengan Nama Power Ranger, Ini Kenyataannya

Hingga Juni 2021, lebih dari 20 persen pengiriman dari platform non-marketplace di Ninja Xpress menggunakan layanan COD/Cash on delivery.

Ninja Xpress Pun mencatat, hingga Juni 2021, Jawa Barat jadi wilayah tujuan pengiriman COD terbanyak, disusul Banten, serta Jawa Timur, lalu DKI Jakarta dan Sumatera Utara yang berada di posisi ke-4.

Dilihat dari daerah tujuan pengiriman berdasarkan kota di provinsi jawa barat, Kabupaten Bogor jadi tujuan pengiriman terbanyak, disusul Kabupaten Karawang, Kabupaten Sukabumi, dan Kabupaten Bekasi.

“COD fiktif merupakan hal serius dan harus menjadi perhatian bersama. Untuk mencegah COD fiktif, Ninja Xpress menghimbau kepada pengguna untuk lebih berhati-hati dan cermat dalam bertransaksi COD terutama dalam melindungi data pribadi,” ujar Andi Djoewarsa, CMO Ninja Xpress, saat wawancara virtual, Kamis (25/11/2021).

Andi mengatakan saat ini Ninja Xpress memiliki lebih dari 60,000 mitra kurir di seluruh Indonesia untuk membantu pengguna agar merasa aman dan nyaman dalam pengiriman paket.

Untuk mengantisipasi COD fiktif, Ninja Xpress membagikan tipsnya :

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved