Breaking News:

Pria Sukabumi Saat Kebakaran KM Hentri: Banyak yang Loncat ke Laut Tapi Tidak Kembali ke Permukaan

Wakil Tekong Kapal KM Hentri Ardian Rahman (30), korban selamat kebakaran kapal KM Hentri di Kepulauan Tanimbar, Maluku Tenggara, cerita kronologi

Penulis: Dian Herdiansyah | Editor: Mega Nugraha
Dokumen pribadi Ardian Rahman
Ardian Rahman (30), satu di antara orang yang menumpang kapal KM Hentri yang terbakar di Kepulauan Tanimbar Maluku Tenggara pada 3 September 2021. Hingga Minggu (12/9/2021, ia sedang berada di tempat istirahat di Tual, Ambon. 

Laporan Kontributor Tribunjabar.id, Sukabumi, Dian Herdiansyah.

TRIBUNJABAR.ID, SUKABUMI - Wakil Tekong Kapal KM Hentri Ardian Rahman (30), korban selamat dari kebakaran kapal KM Hentri di Kepulauan Tanimbar, Maluku Tenggara, 3 September 2021 bercerita teman-temannya hilang di laut setelah loncat dari kapal.

Ardian merupakan warga Sukabumi. Dia bersama 16 warga Sukabumi lainnya jadi anak buah kapal (ABK) kapal KM Hentri

Pada peristiwa tersebut,  25 ABK hingga saat ini belum ditemukan. Dia mengatakan, saat kejadian api membesar membakar KM Hentri, semua ABK terjun loncat ke laut dari kapal yang terbakar untuk menyelamatkan diri. Kecuali dua orang yang masih terkunci di kamar kapal.

Baca juga: Loncat ke Laut 3 Hari Terombang-ambing, Ardian Pria Sukabumi Selamat dari Kebakaran KM Hentri

"Pada saat itu, sekitar pukul 05.00 WIB kita semua loncat ke laut menyelamatkan diri berenang dari besarnya api," ucap Ardian kepada Tribunjabar.id, saat dihubungi via telepon seluler, Senin (13/9/2021).

Pada saat itu, Ardian tahu siapa saja yang loncat dari Kapal KM Hentri yang terbakar. 

"Kami melihat saat mereka pada loncat ke laut, ada yang kembali ke permukaan air ada juga yang tidak kembali lagi," terang Ardian.

Saat itu, Ardian turut loncat ke laut dari kapal dan selama 3 jam terombang-ambing di lautan. Dia kemudian memberanikan diri berenang ke kapal yang terbakar untuk menyelamatkan diri.

"Setelah saya usaha naik ke atas kapal, ada 4 orang yang menyusul dan naik melalui tali penolong. Hingga tiga hari kami berlima di Kapal tidak menemukan teman-teman kami dimana," tuturnya.

Baca juga: Keluarga Menerima Kondisi Apapun Korban Kebakaran KM Hentri, Tapi Masih Berharap Ada Keajaiban Ini

Setelah terkatung-katung selama tiga hari di bangkai kapal KM Hentri, Ardian bersama Angga Pramudya, Asep Suryana, Hengki dan Lasari diselamatkan kapal nelayan di  Desa Tanimbar Kei, Tual, Maluku Tenggara.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved