Breaking News:

Headline Tribun Jabar

Headline Tribun Jabar, Perusuh Bawa Bom Molotov, Unjuk Rasa Penolakan PPKM Darurat Ricuh

Headline Tribun Jabar, hari ini, memberitakan unjuk rasa penolakan PPKM Darurat. Dalam unjuk rasa tersebut, ada perusuh bawa bom molotov.

Editor: Januar Pribadi Hamel
Tribun Jabar/Deni Denaswara
Massa yang melakukan aksi unjuk rasa di Balai Kota Bandung, Rabu (21/7/2021). 

Headline Tribun Jabar, hari ini, memberitakan unjuk rasa penolakan PPKM Darurat.

Dalam unjuk rasa tersebut, ada perusuh bawa bom molotov.

Ikuti headline Tribun Jabar selengkapnya di bawah ini.

BANDUNG, TRIBUN - Unjuk rasa menolak perpanjangan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat berakhir ricuh di depan Balai Kota Bandung, Rabu (21/7). Ratusan "penyusup" terpaksa ditangkap. Lima di antaranya ditahan karena kedapatan membawa bom molotov.

Unjuk rasa menolak perpanjangan PPKM darurat diikuti ribuan peserta, terdiri dari para pedagang, para pengemudi ojek online, dan mahasiswa. Unjuk rasa yang semula terbib mendadak rusuh saat ratusan penyusup mulai melempari para petugas dengan batu dan botol-botol bekas. Sempat terdengar dua kali ledakan sebelum polisi akhirnya melakukan tindak represif, membubarkan un juk rasa dan dan menangkapi para perusuh.

Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya, menduga para penyusup sejak awal memang sudah berniat berbuat kerusuhan. Itu terlihat dari bom molotov yang mereka bawa.

"Sehingga kami berkesimpulan mereka ingin membuat Kota Bandung tidak kondusif, dengan seolah-olah mereka mengajak massa untuk tidak suka dengan PPKM, sehingga mereka mendiskreditkan pemerintah, dan membuat PPKM tidak diperpanjang, sehingga mereka melakukan perusakan," kata Ulung sambil menunjuk ratusan pemuda berpakaian hitam-hitam yang diamankan di halaman Gedung Sate Bandung, kemarin.

Ulung mengatakan, sebagian dari perusuh yang ditangkap masih berstatus pelajar.

"Dari total 150 orang yang kami amankan, sebanyak sembilan orang adalam mahasiswa, 35 orang pelajar, enam orang pelajar SMP enam orang, dan lain-lainnya 34 orang. Lain-lainnya itu putus sekolah dan pengangguran," kata Ulung.

Selain membuat ricuh, kata Ulung, kelompok berbaju hitam-hitam ini juga mereka amankan karena tidak menerapkan protokol kesehatan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved