Breaking News:

Kisah Guru Honorer Gaji Rendah di Indramayu, Tambah Sulit saat Pandemi, Nyambi Usaha Hingga Jualan

Guru honorer pelajaran PJOK itu harus nyambi usaha lain demi memenuhi kebutuhan hidup keluarga. Mulai dari jualan obat pertanian, hingga skincare

Tribun Cirebon/ Handhika Rahman
Muhamad Sukri (30), guru honorer yang nyambi jualan produk skincare, Minggu (2/5/2021). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNJABAR.ID, INDRAMAYU - Kisah perjuangan guru honorer untuk bisa tetap bertahan hidup dengan gaji rendah masih mewarnai Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) 2021, yang jatuh setiap tanggal 2 Mei.

Salah satunya adalah, Muhamad Sukri (30) warga Desa Pekandangan Jaya, Kecamatan/Kabupaten Indramayu.

Muhamad Sukri tercatat sebagai guru honorer pelajaran PJOK Penjaskes kelas XI di sebuah SMK swasta di pusat kota Indramayu. Ia harus nyambi usaha lain demi memenuhi kebutuhan hidup keluarga.

Baca juga: Sejarah Hari Pendidikan Nasional, Mengapa 2 Mei Ditetapkan sebagai Hardiknas? Ini Penjelasannya

Mulai dari jualan obat pertanian, hingga berjualan produk skincare, ia lakoni demi bisa bertahan hidup.

Di bulan Suci Ramadan 1442 Hijriah ini, Muhamad Sukri juga memanfaatkan momentum dengan berjualan jajanan takjil untuk berbuka puasa.

"Namanya juga guru honorer, ngandelin gaji dari situ gak akan cukup," ujar dia saat ditemui Tribuncirebon.com di kediamannya, Minggu (2/5/2021).

Muhamad Sukri menceritakan, akibat pandemi Covid-19 yang sampai saat ini masih melanda Indonesia membuat dirinya hanya mampu gigit jari.

Honor mengajarnya yang dihitung per jam tidak bisa diharapkan lebih.

Selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang diberlakukan secara daring, semua kelas XI berjumlah 5 kelas itu dirapel atau dijadikan satu jam pelajaran dalam zoom meeting.

Halaman
123
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Seli Andina Miranti
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved