Breaking News:

Sunenti Jadi Salah Satu Kasus PMI yang Berangkat Ilegal, Sakit Parah di China, Tak Bisa Pulang

TKW asal Desa Sukadana itu bahkan sempat koma saat tengah berada di Kantor Imigrasi Shanghai pada 10 Maret 2021 lalu.

istimewa
sunenti TKW asal indramayu 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNJABAR.ID, INDRAMAYU - Selama kurang lebih dua tahun menjadi pekerja lepas atau freelance di Shanghai China, Sunenti (42) kerap kali mengalami sakit.

Pekerja Migran Indonesia (PMI) atau TKW asal Desa Sukadana, Kecamatan Tukdana, Kabupaten Indramayu itu bahkan sempat koma saat tengah berada di Kantor Imigrasi Shanghai pada 10 Maret 2021 lalu.

Tiba-tiba saja, Sunenti mengalami sakit kepala dan langsung tidak sadarkan diri, ia langsung dibawa oleh rekan-rekannya ke Rumah Sakit ICU Pudong Hospital Shanghai untuk mendapat perawatan.

Hal tersebut dikarenakan penyakit komplikasi yang diderita Sunenti cukup parah. Sakit asma akut dan infeksi lambungnya kambuh saat itu.

Ketua Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Cabang Indramayu, Juwarih mengatakan, Sunenti hanya satu dari sekian banyaknya kasus yang menimpa PMI asal Kabupaten Indramayu.

Karena diberangkatkan secara unprosedural, ia tidak mengikuti medical check up terlebih dahulu.

Imbasnya, saat tengah berada di negara penempatan, penyakit yang diderita itu kambuh.

Sunenti ini bahkan diduga juga menjadi korban tindak pidana perdagangan orang (TPPO).

Baca juga: Atalia Sudah Divaksin Dua Kali tapi Tetap Terkena Covid, Ini Penjelasan Ridwan Kamil

"Banyak kasus seperti ini, kemarin dari Taiwan juga sama sakit, karena kan yang berangkat secara unprosedural jadi tidak melakukan medical check up dulu," ujar dia kepada Tribuncirebon.com melalui sambungan seluler, Minggu (18/4/2021).

Halaman
12
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Seli Andina Miranti
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved