Breaking News:

Segini Santunan Jasa Raharja untuk Korban Meninggal dan Luka Kecelakaan Maut Bus Terjun ke Jurang

Jasa Raharja memastikan semua korban kecelakaan maut bus terjun ke jurang di Jalan Raya Wado-Malangbong,

hilman kamaludin/tribun jabar
Segini Santunan Jasa Raharja untuk Korban Meninggal dan Luka Kecelakaan Maut Bus Terjun ke Jurang 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Hilman Kamaludin

TRIBUNJABAR.ID, SUMEDANG - Jasa Raharja memastikan semua korban kecelakaan maut bus terjun ke jurang di Jalan Raya Wado-Malangbong, Dusun Cilangkap, RT 01/06, Desa Sukajadi, Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang langsung mendapat santuan.

Seperti diketahui, korban dalam kecelakaan bus Sri Padma dengan nomor polisi T 7591 TB yang mengakut peserta ziarah dan Tour SMP IT Al Muawanah Cisalak, Subang tersebut mencapai 65 orang dengan rincian, 27 orang meninggal dunia dan 38 orang mengalami luka-luka.

Direktur Operasional Jasa Raharja, Amos Sampetoding mengatakan, untuk korban luka-luka mendapat bantuan biaya perawatan maksimal hingga Rp 20 juta dan ahli waris korban meninggal dunia mendapat santunan maksimal Rp 50 juta.

"Kami bertanggung jawab untuk menghadirkan negara terhadap korban yang mengalami kecelakaan," ujarnya saat ditemui di lokasi kejadian, Kamis (11/3/2021).

Dalam hal ini, pihaknya akan turun langsung untuk mengidentifikasi ahli waris korban yang meninggal dunia dan sejauh ini pihaknya sudah mendapat data 7 ahli waris.

"Jadi, kita bisa langsung menyerahkan santunannya," kata Amos.

Ia mengatakan, tujuan pemberian santunan ini sebagai bentuk rasa empati dari negara kepada semua korban, terutama yang meninggal dunia dalam kecelakaan maut tersebut.

Baca juga: Beredar Video Prewedding Ikbal Fauzi Rendy Ikatan Cinta, Calon Istri Disebut Sarjana Kedokteran

Dalam pemberian pelayanan kepada masyarakat ini, kata dia Jasa Raharja memberikan pelayanan one stop service.

"Jadi masyarakat tidak perlu kemana-mana, cukup di rumah sakit di rawat sampai keluar dan sampai batas maksimum biaya perawatan," ucapnya.

Amos mengatakan, untuk korban yang mengalami luka-luka saat ini mendapat perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sumedang.

"Yang jelas kami, ingin memberikan pelayanan yang terdekat dan pelayanannya tetap sama," kata Amos.

Penulis: Hilman Kamaludin
Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved