Breaking News:

Ke Kota Bandung Tidak Perlu Bawa Hasil Rapid Test Antigen, Wali Kota Oded Tak Khawatir

Pemerintah Kota Bandung memutuskan tidak menerapkan kebijakan penggunaan hasil tes swab PCR atau rapid test antigen.

TRIBUN JABAR/NAZMI ABDURRAHMAN
Wali Kota Bandung, Oded M Danial. Pemerintah Kota Bandung memutuskan tidak menerapkan kebijakan penggunaan hasil tes swab PCR atau rapid test antigen untuk warga luar yang datang ke Bandung saat libur Natal dan tahun baru. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Nazmi Abdurahman

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Pemerintah Kota Bandung memutuskan tidak menerapkan kebijakan penggunaan hasil tes swab PCR atau rapid test antigen untuk warga luar yang datang ke Bandung saat libur Natal dan tahun baru.

Keputusan itu disampaikan langsung oleh Wali Kota Bandung, Oded M Danial, seusai rapat terbatas (ratas) di Ruang Tengah Balai Kota Bandung, Jumat (18/12/2020). 

"Tadi sudah dibahas panjang lebar, ini kalau pakai rapid test juga agak berabe saya kira ya. Oleh karena itu diputuskan tidak ada ya, persyaratan ada rapid test itu," ujar Oded. 

Menurut Oded, satu di antara pertimbangannya yakni karena khawatir terjadi penumpukan di setiap pintu masuk Kota Bandung

"Kalau kita pakai rapid test juga saya kira khawatir terlalu lama menunggu dan sebagainya, dan kalau itu kan harus ada penjagaan posko. Kalau tidak ada, nanti siapa yang mau menjaganya. Jadi seperti itu saya kira," katanya.

Baca juga: Massa Pendukung Rizieq Shihab Tak Bisa ke Jakarta, Disuruh Balik Saat Sampai di Serang Banten

Baca juga: Abdul Aziz Tak Khawatir Liga 1 2020 Batal Digelar, Pelatih Sudah Instruksikan Pemain Beli Tiket

Meski tidak ada syarat apa pun, Oded mengaku tidak khawatir bakal terjadi lonjakan kasus pasien Covid-19.

Sebab, kata dia, pihaknya bakal menambah petugas untuk memperketat penerapan protokol kesehatan di Kota Bandung

"Insya Allah mudah-mudahan tidak, asal kita perketat di sini, dan kita akan terus meningkatkan pengetatan dari unsur pengawasan di lapangan," ucapnya.

Saat ini, Kota Bandung masih berada dalam zona merah atau risiko tinggi penyebaran Covid-19 dengan skor 1.65.

Baca juga: Sempat Ditutup karena Aksi 1812, Jalan Merdeka Barat Sudah Bisa Diallui Kendaraan

Angka ini diklaim turun dari minggu sebelumnya, 30 November-6 Desember 2020, sebesar 1.80.

Total konfirmasi positif di Kota Bandung saat ini mencapai 4.891, bertambah 1.024 kasus dalam rentang waktu 14 hari.

Namun, total konfirmasi positif aktif turun 68 kasus dengan total 710 kasus. (*)

Penulis: Nazmi Abdurrahman
Editor: Giri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved