Breaking News:

Berkah Tersembunyi di Tengah Pandemi

Bisnis Akuarium Mini,  Omzetnya  Bisa Jutaan Rupiah Sehari

Bisnis akuarium mini menjadi berkah tersendiri di tengah pandemi Covid-19. Seiring booming-nya ikan cupang, akuarium mininya laris manis

TRIBUN JABAR
Sukiyadi menunjukkan akuarium mini yang baru ia buat di workshop-nya di Jalan Mitra Sejati Raya 9, Desa Cinunuk, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jumat (30/10), 

Laporan  Arief Permadi, Jurnalis Tribun Jabar

BISNIS akuarium mini menjadi berkah tersendiri bagi Sukiyadi (46) di tengah pandemi Covid-19. Seiring booming-nya ikan cupang, akuarium mininya laris manis. Sesuatu yang sama sekali tak pernah ia sangka-sangka sebelumnya.

Ditemui di workshop Budaya Glass miliknya di Jalan Mitra Sejati Raya 9, Desa Cinunuk, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jumat (30/10), Sukiyadi baru saja selesai menata akuarium-akuarium kecil yang ia buat. Ukurannya beragam. Beberapa berukuran 10x10x15 sentimeter, sebagian lagi sedikit lebih besar, 15x15x20 sentimeter. Namun, ada juga yang berukuran lebih besar, 50x60x100 sentimeter.

"Yang lebih besar itu seringnya sesuai pesanan saja. Tergantung pelanggan mau ukuran berapa," ujarnya, sambil melirik akuarium ukuran besar yang masih kosong, yang sebelumnya ia letakkan di meja.

Bisnis akuarium ini, ungkap Sukiyadi, sebenarnya bukan bisnis utamanya. Pekerjaan utamanya adalah mengerjakan berbagai keperluan perumahan seperti kusen alumunium, kaca, baja ringan, kanopi, mebeler, pagar, dan lain-lain. Namun, karena pandemi, bisnis ini tersendat. Saat itu banyak proyek pembangunan terhenti. Akibatnya, pemesanan kusen alumunium, kitchen set, kaca, baja ringan, dan mebeler yang biasanya ramai, mendadak sepi bahkan nyaris tak ada sama sekali.

Saat itulah, ungkap Sukiyadi, akuarium mini menjadi penyelamat. Ia masih ingat betul, saat itu menjelang akhir bulan April. "Kebetulan, bisnis ikan cupang juga lagi booming. Para penggemar ikan cupang banyak mencari akuarium-akuarium berukuran kecil karena ikan cupang tak bisa disatukan dengan ikan cupang lainnya," ujarnya.

Memanfaatkan bahan-bahan kaca yang sudah telanjur dibeli namun belum sempat dipakai karena proyeknya terhenti, Sukiyadi pun mulai membuat akuarium-akuarium kecil ini. Ia membuatnya beberapa saja karena masih coba-coba. Namun, tidak disangka, peminatnya ternyata sangat banyak.  "Orang-orang setiap hari datang dan membeli," ujarnya.

Satu akuarium mini, kata Sukiyadi, ia jual dengan harga Rp 15 ribu hingga Rp 20 ribu. "Sehari rata-rata laku 20-an. Omzetnya, ya tinggal dikalikan saja," ujar Sukiyadi sambil tersenyum lebar.

Setiap hari Minggu, Sukiyadi juga membawa puluhan akuarium mininya ke pasar kaget di kompleks tetangga, sekitar 500 meter dari rumahnya. "Di pasar mingguan itu lakunya lebih banyak lagi. Sekali dagang, saya bisa bawa pulang antara Rp 1 juta hingga Rp 1,2 jutaan. Cukup untuk biaya hidup sehari-hari dan sekolah anak-anak," ujarnya.

Anak sulung Sukiyadi, Sukmayanti Nurwahidah (19), sudah kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta di Kota Bandung. "Anak yang bungsu, Rahman Nugroho, baru 15 tahun. Sekarang sudah kelas tiga SMP. Sepasang, satu perempuan, satu laki-laki," ujar pria asal Yogyakarta, yang sejak 15 tahun lalu menetap di Bandung itu. "Kalau istri saya, Ernayati, kelahiran Sulawesi. Di Bandung sama sama merantau," ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Arief Permadi
Editor: Arief Permadi
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved