Breaking News:

PSBB di Bandung Raya

Pemkot Bandung Akan Akhiri Masa PSBB, Pengamat Minta Poin-poin Kerhasilannya Diumumkan

emerintah Kota Bandung secara resmi akan mengakhiri penerapan PSBB pada Selasa 5 Mei 2020, karena dianggap sudah berhasil menekan penyebaran Covid-19

tribunjabar.id/nazmi abdurahman
Wali Kota Bandung, Oded M Danial saat diwawancarai di Balai Kota, Senin (6/4/2020). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Nazmi Abdurahman.

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Pemerintah Kota Bandung secara resmi akan mengakhiri penerapan pembatasan sosial berskala besar ( PSBB) pada Selasa 5 Mei 2020, karena dianggap sudah berhasil menekan eskalasi penyebaran virus corona.

Wali Kota Bandung, Oded M Danial saat jumpa pers di Balai Kota Bandung, Senin (4/5/2020) menyampaikan bahwa selama 14 hari PSBB, angka kematian Covid-19, pasien positif, orang dalam pemantauan dan pasien dalam pengawasan melandai. Indikator tersebut dijadikan Oded sebagai tolok ukur keberhasilan, sehingga PSBB pun diakhiri.

Berdasarkan data pusat informasi Covid-19 (Pusicov) Kota Bandung, hingga hari ini jumlah pasien positif hingga hari ini berjumlah 235 orang, bertambah 80 orang sejak diterapkan PSBB pada Rabu 22 April 2020.

Kelanjutan PSBB Kota Bandung Tunggu Kebijakan Pemprov Jabar

Dari jumlah tersebut, 181 orang masih dirawat, 22 orang sembuh dan 32 orang meninggal. Selama 14 hari PSBB, jumlah orang meninggal hanya bertambah enam orang, pasein sembuh bertambah empat orang dan pasien dirawat bertambah 70 orang.

Pengamat kebijakan publik yang juga Guru besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Cecep Darmawan menilai, sebelum membuat kebijakan Pemkot Bandung idealnya melakukan evaluasi yang komprehensif.

"Nah, hemat saya kalau memang Kota Bandung sudah yakin dengan hasil evaluasinya. Ya, silakan saja," ujar Cecep, saat dihubungi, Senin (4/5/2020).

Hanya, kata Cecep, indikator keberhasilan selama PSBB yang sudah dicapai Pemkot Bandung harus disampaikan secara rinci dan terbuka kepada publik, agar masyarakat merasa aman dan tenang.

"Wali Kota harus membuka itu (poin-poin indikator keberhasilan PSBB), saya yakin data itu ada dan harus disampaikan ke publik agar semua lebih tenang," katanya.

Menurut Cecep, sebenarnya lebih bagus kalau Kota Bandung memperpanjang PSBB agar terintegrasi dengan Provinsi, Kabupaten dan Kota lain yang akan menerapkan PSBB pada 6 Mei 2020.

"Memang selayaknya PSBB itu tidak parsial, tapi terintegritasi. Kemudian efektif atau tidak PSBB juga banyak faktor, salah satunya bagaimana kesadaran masyarakat, tapi ini harus dibarengi dengan informasi, sosialisasi dan edukasi yang masif kepada masyarakat, soal PSBB apa yang boleh dan tidak boleh, kemudian penegakan hukum dari aparatnya dan harus ada contoh teladan dari para pimpinan," ucapnya.

Penulis: Nazmi Abdurrahman
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved