Mengenal Kampung Kolang Kaling di Cianjur, Jika Ramadan Tiba Kebun Pun jadi Tempat Produksi

Mengenal Kampung Kolang Kaling di Cianjur, jika Ramadan tiba kebun pun jadi tempat produksi.

Tribun Jabar/Ferri Amiril Mukminin
Untuk menghemat biaya proses perebusan buah kolang kaling dilakukan di kebun dengan bahan bakar kayu. 

TRIBUNJABAR.ID, CIANJUR - Buah kolang-kaling atau cangkaleng dalam bahasa Sunda, banyak diminati warga di bulan Ramadan.

Bentuknya yang kenyal dan menyegarkan menjadi pilihan warga saat membuat campuran hidangan takjil untuk berbuka puasa.

Di Cianjur ada sebuah kampung yang warganya banyak memproduksi buah kolang-kaling untuk dipasarkan di Cianjur maupun ke luar daerah.

Bahkan kampung ini lebih terkenal dengan sebutan Kampung Kolang Kaling daripada nama aslinya Kampung Kedung Hilir.

Kampung tersebut tak jauh dari pusat kota Cianjur dan tepatnya berada di Kampung Kedung Hilir, RT 03/04, Desa Sukamanah, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur.

Seorang warga yang sudah 23 tahun menjadi petani yang memproduksi kolang-kaling Entis Sutisna (68), mengatakan ada beberapa tahapan dalam memproduksi kolang kaling.

"Setelah buah caruluk dari pohon aren dipetik maka dilakukan perebusam dengan waktu perebusan sekitar dua jam," ujar Entis di Kampung Kedung Hilir, RT 03/04, Desa Sukamanah, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Selasa (28/4/2020).

Entis mengatakan setelah dua jam kulit luar dari buah caruluk menjadi tak keras sehingga mudah untuk dikupas.

Ia menjadi petani kolang-kaling sejak tahun 1997.

"Kalau bahan baku didapat dari kampung lain, biasanya untuk satu drum perebusan bisa jadi 20 kilogram," katanya.

Halaman
12
Penulis: Ferri Amiril Mukminin
Editor: taufik ismail
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved