Mengenal Sesar Cimandiri & Citarik yang Jadi Pemicu Gempa di Sukabumi, Tahun 2000 Rusak 1.900 Rumah

Mengenal Sesar Cimandiri dan Sesar Citarik yang menjadi pemicu gempa di Sukabumi. Tahun 2000 gempa merusak 1.900 rumah lebih.

Mengenal Sesar Cimandiri & Citarik yang Jadi Pemicu Gempa di Sukabumi, Tahun 2000 Rusak 1.900 Rumah
Istimewa/Daryono (BMKG)
Sejarah beberapa gempa yang terjadi di Sukabumi. 

Laporan Kontributor Tribun Jabar M Rizal Jalaludin

TRIBUNJABAR.ID, SUKABUMI - Gempa bumi kembali mengguncang Sukabumi siang tadi pukul 10.48 WIB, Minggu (22/3/2020).

Kepala Bidang Informasi BMKG, Daryono mengatakan, hasil analisis BMKG menujukkan bahwa gempa ini berkekuatan M 3,5 dengan episenter terletak pada koordinat 7,07 LS dan 106,56 BT tepatnya di darat pada jarak 44 kilometer barat daya Kota Sukabumi, pada kedalaman 2 kilometer.

"Berdasarkan laporan masyarakat, guncangan gempa ini dirasakan di wilayah Kecamatan Pelabuhanratu, Kecamatan Warung Kiara, dan Kecamatan Simpenan dengan Skala Intensitas II MMI dimana getaran dirasakan oleh beberapa orang dan benda-benda ringan yang digantung bergoyang," ujar Daryono saat dikonfirmasi Tribunjabar.id melalui pesan singkat.

"Patut disyukuri bahwa guncangan gempa ini tidak menyebabkan terjadinya kerusakan," ujarnya.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, kata dia, gempa tadi pagi merupakan jenis gempa kerak dangkal (shallow crustal earthquake) akibat aktivitas Sesar Cimandiri.

Tangkapan layar Twitter BMKG gempa di Sukabumi, Minggu (22/3/2020).
Tangkapan layar Twitter BMKG gempa di Sukabumi, Minggu (22/3/2020). (Twitter @infoBMKG)

"Banyak warga yang menanyakan apakah ada kaitan antara gempa tadi pagi dan gempa Kalapanunggal yang terjadi pada beberapa hari lalu," ucapnya.

"Dapat dijelaskan bahwa pembangkit gempa ini berbeda dengan sumber gempa magnitudo M 5,1 yang mengguncang Kabupaten Sukabumi dan sekitarnya yang menimbulkan kerusakan di Kalapanunggal dan sekitarnya pada 10 Maret 2020 lalu," katanya.

Daryono menambahkan, gempa yang terjadi di Kalapanunggal beberapa waktu lalu dipicu aktivitas Sesar Citarik.

"Saat itu gempa dipicu oleh aktivitas Sesar Citarik yang lokasinya di sebelah barat Sesar Cimandiri," ujarnya.

Halaman
12
Penulis: M RIZAL JALALUDIN
Editor: taufik ismail
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved