WAWANCARA Dua Remaja Berhubungan Intim dengan Ibu Kandung di Depan Mayat Adik Angkat, di Sukabumi

TERKUAK semua, mengapa 2 anak laki-laki berhubungan intim dengan ibu kandung. Ketianya juga nekat membunuh anak angkat yang sebelumnya diperkosa.

WAWANCARA Dua Remaja Berhubungan Intim dengan Ibu Kandung di Depan Mayat Adik Angkat, di Sukabumi
Kompas.com
Tiga tersangka pembunuhan sadis bocah 5 tahun di Sukabumi. Dua anak dan ibu tersebut ternyata terbiasa lakukan hubungan intim (inses). 

"Itu ketika bapak gak ada ?."

"Gak ada."

"Pada saat melihat R memperkosa almarhum kamu ?."

"Setelah itu sama saya (perkosa)."

"Pada saat itu ibu masuk ?."

"Iya masuk."

"Apa yang dilakukan ibu kamu ?."

"Kaget. Pas kaget, kamu ngapain katanya begituan. Saya gak ngejawab karena saya ngaku salah.

"Yang nyekik pertama siapa ?."

"Saya pak."

"Kenapa kamu cekik?."

"Gak tahu pak, tahu-tahunya pengen cekik dia aja."

"Terus ibumu langsung cekik dia juga ?."

"Iya."

"Langsung pingsan dia?."

"Iya."

"Setelah pingsan apa yang kamu lakukan sama ibumu ?."

"Berhubungan badan pak."

"Di depan mayat itu ?."

"Iya. Pada hari itu sekali, seminggu sebelumnya sekali. Sebulan sebelumnya sekali."

"Setelah itu ?."

"(Korban) Langsung dibuang pak."

"Ide siapa ?."

"Ibu."

"Dia ngomong apa ?."

"RG ! Mati bukan?, katanya. Gak tahu. Pas dilihat udah mati. Buang aja ke kali, takut ada yang tahu. Dibuang lah digotong."

"Anak itu (korban) kan masih telanjang ?."

"Iya."

"Berarti sudah meninggal baru dipakaikan baju ?."

"Iya."

"Dibuang sama siapa?."

"Berdua. Ade ngikut di belakang."

"Kenapa kamu tega melakukan hubungan badan sama ibu kamu dan adik kamu?."

"Nafsu pak."

"Gara-gara apa?."

"Seringnya mah cuma liat doang pak. Sering lihat di HP."

"Apa itu ?."

"Video pak, video porno."

"Sejak kapan ?."

"Baru satu bulan."

"Dapet dari mana ?."

"Ada banyak pak, dari Facebook suka banyak yang lewat."

"Kamu menyesal ?."

"Menyesal pak.".(*)

Ibu Kandung Otaki Pembunuhan Anaknya, Menangis Saat Ditunjukkan Foto Mayat Anaknya

SR Mengaku Suaminya Tak Memuaskan

SR akhirnya mengungkap alasannya selama ini rutin berhubungan intim dengan kedua anak kandungnya.

Wanita berusia 39 tahun diketahui rutin berhubungan intim dengan kedua putra kandungnya yakni RG (16) dan R (14).

Warga Kampung Bojongloa, Desa Situmekar, Kecamatan Lembursitu, Kota Sukabumi tersebut saat ini harus berurusan dengan polisi.

Terungkapnya hubungan seks antara ibu dan anak ini berawal dari penemuan jasad NP, gadis balita berusia 5 tahun.

Mulanya, jasad korban ditemukan tersangku ditepi sungai Cimandiri, Kawasan Kampung Platar RT 02/06 Desa Wangunreja, Kabupaten Sukabumi.

Rupanya, korban NP dibunuh oleh ibu angkatnya sendiri yakni SR.

Berdasarkan hasil pemeriksaan polisi, korban dibunuh dengan keji yang mana hasil outopsi, korban memiliki luka memar melingkar di leher, lidah patah, memar akibat benda tumpul pada kelamin dan selaput darah robek.

"Berdasarkan hasil autopsi tersebut dilakukan penangkapan terhadap ibu angkat korban yaitu Saudari SR kemudian anaknya RG dan R," kata Kapolres Sukabumi AKBP Nasriadi dalam keterangannya, Selasa (24/9/2019) mengutip Tribunnews.com.

Proses evakuasi penemuan jasad anak di sungai Cimandiri, Nyalindung,Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (22/9/2019).
Proses evakuasi penemuan jasad anak di sungai Cimandiri, Nyalindung,Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (22/9/2019). ((DOK : POLSEK NYALINDUNG))

Nasriadi menjelaskan bahwa hasil pemeriksaan terhadap pelaku, SR mengakui bahwa dirinya yang telah melakukan penyiksaan terhadap korban sampai korban meninggal dunia.

Yakni dengan cara memukul dan Saudara R mencekik korban.

"Pada hari Minggu itu kejadiannya adalah pada saat korban mandi dilihat oleh tersangka RG, kemudian langsung diperkosa. Saat pemerkosaan berlanjut, datanglah R melihat adiknya memperkosa adik angkatnya itu. Kemudian bergantian RG melakukan pemerkosaan kemudian R melakukan pemerkosaan," terang Nasriadi.

Seorang wanita berinisial SR (39) di Kampung Bojongloa, Desa Situmekar, Kecamatan Lembursitu, Kota Sukabumi tega membunuh anak tirinya berinisial NP (5). (Dok Polres Sukabumi)
Kemudian saat itu, datanglah ibu tiri korban saudari SR yang ikut mencekik korban sampai tewas.

"Yang lebih dzalim lagi adalah setelah korban dicekik, ibu kandung bersama anak kandung si RG ini melakukan hubungan intim di dekat mayat alamarhum. Setelah melakukan hubungan intim, dan korban meninggal dunia, mereka bertiga membawa korban sekitar 900 meter dibuang ke Sungai Cimandiri," ujarnya.

Hubungan intim antara ibu dan anak kandung ini sudah berlangsung berkal-kali.

Cerita Bocah Perempuan di Sukabumi NP Bisa Ada di Keluarga yang Berperilaku Seks Menyimpang Sedarah

SR pun tanpa malu menceritakan alasannya berhubungan intim dengan kedua anak kandungnya itu.

Kapolres Sukabumi AKBP Nasriadi menanyai SR soal aksinya yang tega melakukan hubungan inses dengan dengan kedua anaknya.

Tanpa malu SR mengaku jika dirinyalah yang pertamakali mengajak anaknya untuk berhubungan intim.

Dia mengaku tidak tahu bagaimana awalnya bisa mengajak kedua anaknya.

"Nggak tahu, Pak, saya kepengin saja (melakukan inses)," ujar SR di Mapolsek Cibadak.

SR kemudian menceritakan soal sang suami yang sudah tidak mampu lagi memuaskan hasrat seksualnya.

Sebab, usia suaminya yang juga ayah kedua anaknya itu terpaut 30 tahun dengan SR.

"Bapaknya (suami) sudah nggak sanggup lagi. Yang ajak untuk begituan ke anak-anak, ya saya duluan. Spontan gitu aja, pas pertama lagi nonton TV," ujar SR.

(Tribunnews.com/TribunnewsBogor.com/Naufal Fauzy)

Artikel ini telah tayang di tribunnewsbogor.com dengan judul Ibu & 2 Anak Kandung Berhubungan Intim Depan Balita yang Dibunuh, Kata Ibu: Suami Gak Sanggup Lagi, https://bogor.tribunnews.com/2019/09/28/ibu-2-anak-kandung-berhubungan-intim-depan-balita-yang-dibunuh-kata-ibu-suami-gak-sanggup-lagi?page=all.
Penulis: Damanhuri

Editor: Kisdiantoro
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved