Demi Dapat Uang Asuransi dalam Jumlah Besar, Pria Ini Bersekongkol dengan Ibu Palsukan Kematian

Seorang pria di Singapura, Abraham Rock (36), bersekongkol dengan ibunya, Talat Farman (54), memalsukan kematian demi mendapat uang asuransi.

Demi Dapat Uang Asuransi dalam Jumlah Besar, Pria Ini Bersekongkol dengan Ibu Palsukan Kematian
Pixabay.com
Ilustrasi. 

TRIBUNJABAR.ID, SINGAPURA - Seorang pria di Singapura, Abraham Rock (36), bersekongkol dengan ibunya, Talat Farman (54), memalsukan kematian demi mendapat uang asuransi.

Akibatnya, pada Kamis (26/9/2019), pengadilan menjatuhkan hukuman penjara 3 tahun 10 bulan kepada Rock. 

Sedangkan sang ibu dihukum penjara 13 bulan.

Abraham Rock (36) disebut mencoba mendapatkan klaim sebesar 3,7 juta dollar Singapura (sekitar Rp 38 miliar) untuk kematian ibunya dalam kecelakaan lalu lintas di Pakistan.

Selain itu dia telah menerima 129.300 dollar Singapura (sekitar Rp 1,3 miliar) dari program tabungan komprehensif warga Singapura, Dewan Central Provident Fund (CPF), serta perusahaan asuransi.

Kedok Sekolah Agama, Gedung Ini Jadi Tempat Penyiksaan Ratusan Anak, Ada yang Dirantai dan Dicambuk

Pengadilan mendengar bahwa Rock sedang menghadapi kesulitan keuangan pada tahun 2017, ketika dia menyusun rencana penipuan asuransi dengan memalsukan kematian ibunya.

Dalam merencanakan aksi kejahatannya, Rock sempat berkonsultasi dengan pamannya, Sheikh Muhammad Kamran, serta dua saudara sepupunya, yang membantu menyiapkan dokumen palsu untuk mengesahkan kematian Talat.

Rencananya adalah memalsukan kematian ibunya, Talat dalam kecelakaan di jalan, demi menggandakan cakupan manfaat kematian yang diakibatkan penggunaan transportasi umum.

Rencana dijalankan pada 29 Juni 2018 di Islamabad, Pakistan. Dipilihnya Pakistan karena Talat berasal dari negara itu sebelum dinaturalisasi setelah menikah di Singapura.

Di Islamabad, Rock memperoleh dokumen palsu yang menyatakan ibunya telah meninggal. Dia lantas menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris untuk mengajukan klaim asuransi di Singapura.

Halaman
12
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved