Breaking News:

Pasangan Muda Ini Tinggal di Bekas Kandang Sapi, Rumahnya Kumuh Tanpa Sanitasi dan Air Bersih

Pasangan keluarga muda di Kampung Ciawitali, Desa Kendan, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung

Penulis: Mega Nugraha
Editor: Ichsan
tribunjabar/mega nugraha
Rumah pasangan muda yang kumuh tanpa sanitasi dan air bersih di Nagreg Kabupaten Bandung 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha Sukarna

TRIBUNJABAR.ID,BANDUNG - Pasangan keluarga muda di Kampung Ciawitali, Desa Kendan, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung, menempati sebuah rumah di lahan seluas 16 meter persegi.

Rumah itu ditempat Atep (20) dan Eet (20) serta anaknya yang masih berusia empat tahun. Rumahnya berdinding bilik, beratap tanah dan tanpa dilengkapi sanitasi.

Di rumah itu, hanya ada satu kamar serta dapur menggunakan kayu bakar. Supaya angin tidak masuk, di dinding bagian luar, dipasangi terpal berwarna biru.

Rumah itu juga tidak dilengkapi dengan air bersih. Sehari-hari, Atep berprofesi sebagai buruh harian lepas. Kadang mencangkul, kadang buruh tani dan kadang-kadang jadi buruh bangunan.

Rumah orang tuanya, berada dekat dengan rumah keluarga pasangan muda itu. Lahan 16 meter persegi itu juga lahan milik orang tuanya.

Persiapan Singkat Tak Berpengaruh Bagi Jacksen F Tiago, Persipura Siap Lumat Persib Bandung

"Rumahnya seadanya saja. Saya belum punya uang untuk rehabilitasi rumah, penghasilannya belum tetap. Orangtua juga belum punya cukup uang. Di rumah orangtua sudah penuh sama penghuni yang lain," kata Atep ditemui di rumahnya,‎ Minggu (22/9).

Untuk keperluan mandi cuci kakus, ia mengakses sanitasi di rumah orangtuanya. Ia menempati rumah itu sejak tiga bulan lalu.

"Untuk air juga sama, saya ke rumah orangtua," kata dia.

‎Irah (60), ibunya, menerangkan bahwa rumah yang ditempati anaknya, semula digunakan untuk kandang sapi. Namun kini sudah diubah jadi hunian tempat tinggal.

Dua Rumah Warga Miskin Ambruk di Cianjur, Korban Sudah Tiga Kali ke Desa tapi Tak Direspon

"Sapinya sudah dijual waktu kurban kemarin. Anak saya baru menikah, punya anak satu. Karena belum ada tempat, jadi manfaatkan rumah ini, dulunya sih bekas kandang tapi sekarang sudah dibersihkan dan ditempati anak saya," ujar Irah.

Pengurus RW setempat, Tatang (46) mengatakan pihaknya sudah mengajukan bantuan pada pemerintahan desa untuk bantuan rehabilitasi rumah itu.

‎"Sudah ditinggali sejak tiga bulan lalu. Kami mau mengajukan bantuan ke pemerintah karena khawatir ada warga saya yang tinggal di rumah tidak layak," katanya.

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved