Kata Pakar Hukum Tentang TGPF Novel Baswedan, "Kalau Tidak Ada Tersangka, Ya Tidak Maksimal"

Pakar hukum Unpas mengomentari hasil penyelidikan TGPF Novel Baswedan. Jika tidak ada tersangka, ya, tidak maksimal.

Kata Pakar Hukum Tentang TGPF Novel Baswedan,
KOMPAS.com/Devina Halim
Tim gabungan pencari fakta ( TGPF) kasus dengan korban Novel Baswedan, saat konferensi pers di Kompleks Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (9/7/2019). 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Pakar hukum dari Universitas Katolik Parahyangan Asep Warlan Yusuf mengatakan seharusnya Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) sudah bisa memberikan nama tersangka penyerangan penyidik senior KPK Novel Baswedan kepada kepolisian. 

Mereka telah melakukan penyelidikan selama enam bulan dan menyampaikan hasilnya, Rabu (17/7/2019). 

TGPF, katanya, bertugas melakukan investigasi kemudian memberikan hasil tersebut untuk didayagunakan oleh penyidik di kepolisian.

TGPF sendiri dibentuk untuk percepatan pengungkapan kasus oleh penyidik, membongkar kemacetan penyelidikan dan penyidikan supaya jelas ujung kasusnya.

"Setelah selesai lakukan penetapan, hasilnya ada tersangka atau tidak. Mungkin ada tersangka. Kalau tidak, ya, tidak maksimal kalau tidak ada tersangka. Karena di sini ada pelaku dan ada korban. Pelakunya pasti ada, korbannya Novel," kata Asep Warlan Yusuf saat dihubungi, Rabu (17/7/2019).

TGPF, katanya, dari awal diharapkan untuk memastikan keberadaan tersangka kasus tersebut, baik yang menyuruh melakukan kejahatan tersebut maupun yang melakukannya di lapangan. 

"Kemudian menentukan siapa yang jadi tersangka untuk selanjutnya diterbitkan surat keputusan penyidik penetapan tersangka," katanya.

Di dalam proses tindak pidana apa pun, termasuk kaitannya dengan kasus Novel ini, kata Asep, keberadaan TGPF memang tidak mutlak.

TGPF, katanya, hanya untuk memastikan adanya bukti-bukti yang harus ditemukan oleh berbagai pihak. TGPF ini beranggotakan kepolisian dan luar kepolisian.

"TGPF penting saat ada kemandekan, ketika ada kemacetan, hambatan dalam mencari bukti-buktinya. Tapi kalau dilakukan oleh penyidik Polri tidak ada hambatan, tidak perlu TGPF," katanya.

Halaman
12
Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam
Editor: taufik ismail
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved