Ramadhan Berkah

Sabtu Ini Diprediksi Jadi Puncak Arus Mudik

Larangan beroperasi bagi kendaraan besar bermuatan ini bertujuan agar tidak menimbulkan kemacetan saat pelaksanaan arus mudik.

Sabtu Ini Diprediksi Jadi Puncak Arus Mudik
KOMPAS.COM/FERGANATA INDRA RIATMOKO
Ilustrasi arus mudik di Tol Cikampek. 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Dinas Perhubungan Jawa Barat melarang kendaran besar bermuatan dengan sumbu lebih dari dua untuk tidak beroperasi mulai H-7 hingga H+7.

Larangan beroperasi bagi kendaraan besar bermuatan ini bertujuan agar tidak menimbulkan kemacetan saat pelaksanaan arus mudik.

"Apalagi prediksi puncak arus mudik terjadi pada Sabtu pekan ini. Karena libur dimuaki sejak Senin depan. Makanya kami sudah imbau agar tidak beroperasi," ujar Dedi kepada Tribun via telepon di kawasan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Rabu (6/6).

Dishub Jabar akan memberhentikan kendaraan besar bermuatan jika tetap memaksa beroperasi. Kendaraan yang diberhentikan itu kemudian digiring untuk masuk ke kantong-kantong parkir yang sudah di siapkan oleh Dishub Jawa Barat di tiga jalur mudik Jawa Barat.

Menurut Dedi, larangan beroperasinya kendaraan besar bermuatan itu di Jawa Barat karena pada dasarnya wilayah Jawa Barat merupakan wilayah tujuan dan lintasan pemudik.

Hal inilah yang menjadi faktor membludaknya kendaraan para pemudik. Jika kendaraan besar beroperasi, kemacetan tidak dapat dihindari.

"Kendaran muatan ini, kan, pasti jalannya pelan. Fisiknya juga besar. Ini yang menjadi penyebab kepadatan volume. Jadi kalau ada yang maksa beroperasi kami tindak," kata dia.

Dishub Jabar sendiri mulai akan melakukan pemasangan fasilitasn angkutan lebaran 2018 di tiga jalur mudik Jawa Barat pada Kamis (7/6).

Baca: Kemenangan Bersejarah di Medan Bikin Umuh Muchtar Yakin Persib Bandung Juara Liga

Baca: Pembunuh Gadis dalam Kardus Sudah Ditangkap, Sekarang Sedang Diinterogasi

Pemasangan fasilitas angkutan lebaran seperti water barier, penunjuk arah, imbauan daerah rawan kecelakaan itu, kata Dedi, memang sengaja dipercepat. Pasalnya, Dedi mengatakan jika kemarin sudah ada pergerakan para pemudik.

"Sudah ada pergerakan pemudik maka kami percepat pemasangan. Personel besok sudah siap ke lapangan. Full personel mulai H-7. Pos penghitungan kendaraan di Pantura dan Pansela juga sudah siap semuanya," kata dia.

Halaman
12
Penulis: Ragil Wisnu Saputra
Editor: Ravianto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved