Tetangga Sebut Penembak Brutal di Las Vegas Berperilaku Ganjil

Danley pun berjanji untuk bekerja sama sepenuhnya terkait penyelidikan terhadap pacarnya, Stephen Paddock.

Tetangga Sebut Penembak Brutal di Las Vegas Berperilaku Ganjil
dailymail
Infografis penembakan di Las Vegas yang menewaskan setidaknya 50 orang, Minggu (1/10/2017). 

 Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNJABAR.CO.ID, LAS VEGAS - Kekasih tersangka penembakan massal di Las Vegas, Stephen Craig Paddock (65), mengaku tidak mengetahui mengenai rencana pembantaian yang menewaskan sedikitnya 59 orang dan melukai 515 lainnya di konser terbuka di Las Vegas, Minggu (1/10/2017) malam.

Demikian disampaikan pengacara Marilou Danley, Lombard Matius di Los Angeles setelah Danley bertemu dengan agen-agen FBI untuk membahas pembantaian yang terjadi di Las Vegas.

Danley pun berjanji untuk bekerja sama sepenuhnya terkait penyelidikan terhadap pacarnya, Stephen Paddock.

Dia kembali ke Amerika Serikat (AS), Selasa (3/10/2017) malam dari Filipina untuk mengunjungi keluarga.


Petugas penegak hukum mengatakan kepada The Associated Press bahwa kekasih penembakan di Las Vegas itu sedang diperiksa agen-agen FBI di Los Angeles.

Marilou Danley dimintai keterangan, Rabu (4/10/2017) pagi di kantor FBI di Los Angeles dan didampingi seorang pengacara.

Penyidik ingin menggali informasi dari kekasih penembak brutal tersebut untuk mengetahui apa yang mendorong Stephen Paddock menembak mati 59 orang di konser musik country.

Deputi Direktur FBI Andrew McCabe mengatakan penyidik sedang sibuk "merekonstruksi kehidupan, perilaku, pola kegiatan" orang yang membunuh 59 orang di konser di Las Vegas.

Halaman
12
Editor: Ravianto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved