Serangan Bom di Surabaya

Kisah Haru di Balik Ruang IGD Usai Bom Surabaya: di Hari Penuh Kebencian, Kutemukan Wajah Welas Asih

Di balik kebencian, masih jauh lebih banyak yang bersatu, menolong, bahu-membahu.

Kisah Haru di Balik Ruang IGD Usai Bom Surabaya: di Hari Penuh Kebencian, Kutemukan Wajah Welas Asih
istimewa
Kondisi di depan Gereja Kristen Indonesia (GKI) Jl Diponegoro, Surabaya, Minggu (13/5/2018) 

TRIBUNJABAR.ID, SURABAYA - Cerita lain tersingkap dari balik peristiwa serangan bom di sejumlah gereja di Surabaya, Jawa Timur beberapa waktu lalu.

Kisah pilu dan pengorbanan tak hanya datang dari para korban.

Kini muncul cerita membanggakan dari seorang dokter jaga di rumah sakit yang menangani korban bom di tiga gereja Surabaya.

Capturenya kemudian diposting oleh akun Twitter @edwardsuhadi.

Sejak 15 Mei diposting hingga kini cuitan tersebut sudah 3.016 kali diretweet oleh warganet.

"Cerita dari sudut lain dari seorang dokter jaga gawat darurat bom Surabaya.

Di balik kebencian, masih jauh lebih banyak yang bersatu, menolong, bahu-membahu.

Menguatkan bacanya. Worth your reading time"

Baca: Live Streaming Salat Tarawih dari Masjidil Haram Mekkah

Baca: Perkenalkan Squirrel, Aplikasi Chatting Milik Yahoo Saingannya WhatsApp

Baca: Ternyata Ini Alasan Sunan Gunung Djati Memilih Bedug Sebagai Media Syiar Islam

Begitu katanya dalam keterangan.

Pemilik akun Sitha Maharani menulis kisah itu dalam bahasa Inggris.

Ia menceritakan mulai dari awal berangkat ke tempat kerja.

Baru 15 menit menjalani tugas, lampu code brown (kode di rumah sakit) menyala.

Halaman
123
Editor: Ravianto
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help