Tragedi Arema vs Persebaya

Pengakuan Penjual Dawet yang Viral Jadi Perhatian Warganet, Beredar di Media Sosial

Pengakuan penjual dawet soal air mata ditembakkan dan Aremania mabuk saat tragedi Arema vs Persebaya, menjadi perhatian warganet.

SURYAMALANG.COM/Purwanto
Aremania mengevakuasi korban kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu (1/10/2022), setelah Arema FC kalah 2-3 dari Persebaya Surabaya. Sebanyak 127 orang dikabarkan meninggal dunia dalam insiden ini. 

TRIBUNJABAR.ID, MALANG - Pengakuan penjual dawet soal air mata ditembakkan dan Aremania mabuk saat tragedi Arema vs Persebaya, menjadi perhatian warganet.

Pengakuan penjual dawet itu pun viral di berbagai platform media sosial, seperti TikTok dan juga Twitter.

Netizen menilai unggahan itu sengaja dimunculkan untuk menyudutkan suporter sebagai korban.

Perempuan yang mengaku sebagai pemilik toko dawet di dekat Pintu 3 Stadion Kanjuruhan itu mengatakan bahwa meninggalnya ratusan suporter Arema FC tidak disebabkan penggunaan gas air mata yang ditembakkan oleh polisi.

Dia mengatakan, penyebab kematian ratusan orang dalam Tragedi Kanjuruhan adalah ulah Aremania-julukan suporter Arema FC yang saling berdesak-desakan dan bahkan melakukan kekerasan saat mencoba keluar dari stadion.

"Gas air matanya sebetulnya enggak terlalu anu (bahaya) kok. Cuman ini uyel-uyelane (desak-desakannya) sama sodok-sodokane (sikut-sikutannya) sama jejeg-jejegan (saling tendang) sesama suporter (yang lebih mematikan)," kata perempuan itu.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa ada suporter yang bertindak brutal dengan memukuli seorang petugas polisi.

"Padahal polisi itu sedang mencoba menyelamatkan seorang anak kecil dari kerumunan massa.

"Pak polisi ini menolong tapi dipukuli...kenapa saya tahu? karena saya selamat di toko saya," kata dia.

Perempuan itu mengaku menyelamatkan petugas polisi itu dengan membawanya ke toko dawet miliknya.

Namun, suporter masih mengejar dan bahkan berupaya memukul polisi tersebut dengan menggunakan gentong dawet miliknya.

Kekerasan itu, menurut dia, terjadi karena para suporter Arema FC menenggak minuman keras dan obat terlarang.

"Lha wong suporter sak durunge wes ngombe kabeh (sebelumnya sudah minum miras semua) yang meninggal pun itu banyak yang berbau alkohol... yang saya tolong Mas Nawi (suporter) itu ternyata juga pemabuk," kata dia.

Tidak ditemukan toko dawet di Kanjuruhan

Kesaksian dari perempuan yang mengaku sebagai pedagang dawet Stadion Kanjuruhan itu sontak ramai diperbincangkan.

Halaman
1234
Sumber: Surya Malang
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved