Kasus Peredaran Sabu Jaringan Lapas di Cirebon Berhasil Diungkap, Dikendalikan dari Lapasustik

kasus peredaran gelap sabu-sabu jaringan lembaga pemasyarakatan (lapas) berhasil diungkap, dua orang telah ditetapkan sebagai tersangka.

Tribun Cirebon/ Ahmad Imam Baehaqi
Kapolres Cirebon Kota, AKBP M Fahri Siregar (kiri), dan Kasat Narkoba, AKP Tanwin Nopiansyah (kanan), saat menunjukkan barang bukti kasus peredaran gelap sabu-sabu jaringan lembaga pemasyarakatan (lapas) di Mapolres Cirebon Kota, Jalan Veteran, Kota Cirebon, Selasa (14/9/2022). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Ahmad Imam Baehaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Jajaran Polres Cirebon Kota mengungkap kasus peredaran gelap sabu jaringan lembaga pemasyarakatan (lapas).

Kapolres Cirebon Kota, AKBP M Fahri Siregar, mengatakan, dua orang yang masing-masing berinisial UJ dan SAS telah ditetapkan sebagai tersangka.

Menurut dia, kedua tersangka saling berbagi peran dalam mengedarkan barang haram tersebut di wilayah Kota Cirebon.

Baca juga: 18 Orang Diamankan Anak Buah AKBP Sumarni di Subang, Amankan Juga Setengah Kilogram Sabu

"UJ merupakan kurir, dan SAS sebagai pengendali dalam peredaran narkoba tersebut," ujar M Fahri Siregar saat konferensi pers di Mapolres Cirebon Kota, Jalan Veteran, Kota Cirebon, Selasa (14/9/2022).

Ia mengatakan, pengungkapan kasus itu berawal dari laporan masyarakat mengenai dugaan transaksi sabu-sabu di Jalan Katiasa, Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon, pada 23 Agustus 2022.

Petugas pun langsung menindaklanjuti laporan tersebut, dan berhasil menciduk UJ yang hendak menempelkan sabu-sabu di kawasan tersebut.

Bahkan, petugas yang menggeledah UJ menemukan sembilan paket sabu-sabu yang total beratnya mencapai 4,5 gram sehingga langsung diamankan.

Saat itu, UJ juga mengakui masih menyimpan sabu-sabu di kamar kosnya yang berada di wilayah Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon.

"Kami datangi tempat kos tersangka untuk melakukan penggeledahan, dan menemukan delapan paket besar sabu-sabu seberat 48,59 gram," kata M Fahri Siregar.

Fahri menyampaikan, dari hasil pemeriksaan, UJ juga mengaku hanya bertugas sebagai kurir dan mendapat perintah dari SAS yang merupakan warga binaan Lapasustik Kelas IIA Cirebon di Desa Gintung Lor, Kecamatan Ciwaringin, Kabupaten Cirebon.

Baca juga: Menjadi yang Terbesar di Bulan Agustus, Kapolres Ungkap Kronologi Penyitaan Sabu di Majalengka

Pihaknya pun mendatangi Lapasustik Kelas IIA Cirebon untuk memeriksa SAS. Hasilnya, tersangka mengakui menjadi otak utama dalam kasus tersebut.

Namun, petugas hanya mengamankan UJ di Mapolres Cirebon Kota, sementara SAS tetap ditahan di Lapasustik Kelas IIA Cirebon meski telah ditetapkan tersangka.

"Kami pastikan kasusnya tetap berjalan. Kedua tersangka dijerat Pasal 112 dan Pasal 114 UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika serta diancam hukuman minimal enam tahun penjara," ujar M Fahri Siregar.

Sumber: Tribun Cirebon
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved