Pelapor Jadi Tersangka

Status Tersangka Nurhayati Bisa Gugur? Kejati Lakukan Eksaminasi, Ini Penjelasannya

Langkah eksaminasi diambil Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat lantaran perkara tersebut sudah masuk tahap dua atau P21.

Istimewa
Nurhayati viral, mengaku jadi tersangka setelah melaporkan kasus korupsi. 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Nama Nurhayati masih jadi perbincangan usai statusnya menjadi tersangka kasus dugaan korupsi, padahal dia sendiri yang membantu polisi mengungkap kasus tersebut.

Kini, status Nurhayati sebagai tersangka bisa gugur.

ini setelah dilakukan eksaminasi atau pemeriksaan ulang terhadap surat dakwaan jaksa, terkait kasus dugaan korupsi APBDes Citemu yang menetapkan Nurhayati sebagai tersangka

Langkah eksaminasi diambil Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat lantaran perkara tersebut sudah masuk tahap dua atau P21.

Baca juga: Lapor Ada Korupsi Malah Jadi Tersangka, Ini Kata Wakil Ketua DPR RI Soal Kasus Nurhayati

Jika nanti hasil eksaminasi ditemukan kecacatan formil atau materil, maka Kejati dapat penerbitan Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan (SKP2). 

Hal itu diungkapkan Ketua Komisi Kejaksaan (Komjak), Barita Simanjuntak saat dihubungi melalui sambungan telepon, Sabtu (26/2/2022). 

"(Diterbitkan SKP2) kalau di dalam hasil eksaminasi menunjukkan ada proses yang tidak berjalan sebagaimana mestinya atau berjalan tidak sesuai dengan ketentuan atau standar alat bukti yang diakui di dalam kitab Undang-Undang hukum pidana kita," ujar Barita. 

Dalam perkara ini, kata dia, Nurhayati tidak dapat dihentikan lewat Surat Penetapan Penghentian Penyidikan (SP3) lantaran perkaranya sudah P21. 

"Kalau SP3, penghentian penyidikan itu kewenangannya ada di penyidik. Tetapi kalau dia sudah P21, menurut hukum acara, tanggung jawab terhadap perkara itu beralih dari penyidik ke penuntut. Jadi, cara menghentikan itu kalau sekiranya di dalam eksaminasi ditemukan ada proses yang tidak sesuai dengan hukum acara, maka yang bisa dilakukan SKP2 karena tahapannya sudah ada di Jaksa. Kan sudah P21, kecuali belum P21 masih di penyidik itu bisa menurut saya SP3," katanya. 

"Sama juga ketika sudah dilimpah ke pengadilan, tanggung jawabnya beralih ke pengadilan atau hakim," tambahnya. 

Baca juga: Kejati Lakukan Eksaminasi, Status Nurhayati Sebagai Tersangka Bisa Gugur? Ini Kata Komisi Kejaksaan

Ia menilai, langkah eksaminasi yang dilakukan Kejati Jabar sudah tepat. Jika dalam eksaminasi itu, kata dia, ada proses yang dilakukan tidak sesuai standar KUHP, maka Kejaksaan wajib mengekuarkan SKP2. 

"Hanya itu mekanisme yang bisa menghentikan kasus Nurhayati salam hal dia sudah kasusnya P21," ucapnya. 

Sebelumnya, penetapan Nurhayati sebagai tersangka dugaan korupsi Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBDes) Citemu tahun anggaran 2018, 2019, dan 2020 sempat menjadi polemik. 

Nurhayati yang saat itu menjabat sebagai Kepala Urusan (Kaur) Keuangan Desa Citemu, Kecamatan Mundu, Kabupaten Cirebon mengaku sebagai pelapor atas dugaan kasus tersebut justru ditetapkan tersangka bersama Supriyadi, Kepala Desa Citemu.

Baca juga: Kejati Jabar Lakukan Eksaminasi terhadap Perkara Nurhayati, Pelapor yang Jadi Tersangka

Sumber: Tribun Jabar
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved