Breaking News:

Apa Itu Saraf Kejepit Akibat HNP, dan Bagaimana Pengobatan Terbarunya

Nyeri pada bagian punggung bawah, di bagian tulang ekor leher dan bahu merupakan tanda Hernia Necleus Pulposus, atau dikenal dengan syaraf kejepit

santosa hospital
dr. Abdul Kadir Hadar, Sp.OT(K) Spine Dokter spesialis Orthopedi 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Tribunners, pernahkan anda merasakan nyeri pada bagian punggung bawah, di bagian tulang ekor, atau di bagian leher dan bahu yang menjalar ke lengan, disertai kesemutan, dan terkadang kita harus membungkuk untuk mengurangi nyeri yang ditimbulkan tersebut. Ternyata gejala-gejala tersebut merupakan tanda dari Hernia Necleus Pulposus (HNP), atau umumnya dikenal dengan sebutan syarap kejepit.

Dokter spesialis Orthopedi Rumah Sakit Santosa Kopo, Bandung dr. Abdul Kadir Hadar, Sp.OT(K) Spine menjelaskan, HNP adalah keluarnya isi dari bantalan sendi tulang belakang, sehingga menyebabkan jepitan pada saraf yang berada di ruang saraf di tulang belakang.

Kondisi HNP, terbagi dalam beberapa kategori diantaranya, ada yang masih bulging atau menonjol kecil, protruded, extruded dan sequester atau sudah terpisah isi bantalan dari tempat asalnya dan biasanya memberikan gejala yang cukup berat.

"Gejala yang ditimbulkan HNP, dapat berupa nyeri lokal disekitar tempat bantalan sendi tulang belakang yang bermasalah, bisa dileher, punggung ataupun pinggang, kesemutan, dan nyeri menjalar ke kedua betis hingga ke kaki yang dapat mengenai kedua sisi atau salah satu sisi," ujarnya saat dihubungi melalui telepon, Minggu (12/12/2021)

Bila kondisi ini terjadi di leher, gejala yang ditimbulkan adalah nyeri yang menjalar ke bahu lengan atau tangan, kesemutan. Bahkan bila berlangsung lama, dapat menimbulkan kelemahan dari fungsi tangan atau kaki.

Terkadang pasien harus membungkuk untuk mengurangi nyeri yang ditimbulkan, dan berjalan tidak normal akibat nyeri.
dr. Abdul mengatakan, penyebab HNP dapat bermacam faktornya. Namun, penyebab paling sering adalah, proses yang bertahap karena penuaan atau degenerasi dari diskus, sehingga bantalan menjadi tidak lentur dan tidak fleksibel.

Maka, bila melakukan beberapa gerakan, seperti memutar, mengangkat berat, atau akibat trauma jatuh dari ketinggian atau trauma langsung di leher atau pinggang, menyebabkan bantalan menjadi robek dan isinya keluar dan menekan saraf.

"Selain itu, faktor lainnya adalah kondisi berat bedan berlebih atau obesitas. Hal ini dapat mem-berikan beban ke bantalan sendi menjadi lebih berat terutama di pinggang bagian bawah. Kemudian, faktor genetik. Ada beberapa orang memiliki genetik yang dapat menimbulkan diskus menjadi gampang sekali robek," ucapnya.

Kemudian, faktor rutinitas kegiatan dan kebiasaan misalnya, orang dengan pekerjaan tertentu yang dilakukan sehari-hari dalam jangka lama, seperti mengangkat beban berat memiliki resiko yang sangat besar, dapat berpotensi mengalami HNP.

Selain itu, perokok juga termasuk dalam kategori yang berpotensi rentan mengalami resiko tersebut. Bahkan, dalam beberapa hasil riset penelitian terbaru, kebiasaan merokok dapat menimbulkan terjadinya degenerasi dari diskus lebih dini, dan menyebabkan diskus menjadi kurang fleksibel dan mudah robek.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved