Breaking News:

Gerbang Tol Cigatas Diusulkan di Tegalluar untuk Bantu Percepatan Perkembangan Kota Baru Tegalluar

Ia mengajukan pembangunan tersebut seiring dengan akan dibangunnya jalan tol yang akan menghubungkan Bandung, Garut, Tasikmalaya, dan Pangandaran ters

Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam | Editor: Ravianto
muhamad syarif abdussalam/tribunjabar
Bupati Bandung Dadang Naser memaparkan keinginan agar gerbang Tol Cigatas dibangun di Tegalluar, Kamis (25/11/2021). 

Laporan Wartawan TribunJabar.id, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Bupati Bandung Dadang Supriatna mengusulkan pembangunan akses atau gerbang Tol Cigatas (Cileunyi-Garut-Tasikmalaya), di kawasan Kota Baru Tegalluar, Desa Tegalluar, Kecamatan Bojongsoang, Kabupaten Bandung.

Ia mengajukan pembangunan tersebut seiring dengan akan dibangunnya jalan tol yang akan menghubungkan Bandung, Garut, Tasikmalaya, dan Pangandaran tersebut.

Ia mengatakan usulan dibangunnya gerbang tol tersebut sangat penting bagi Kabupaten Bandung, khususnya wilayah timur, juga dalam rangka percepatan pengembangan Kota Baru Tegalluar.

"Kita bersiap melakukan percepatan pengembangan Kota Baru Tegalluar. Kebetulan, pemerintah pusat akan membangun Tol Cigatas. Makanya kita usulkan untuk bisa dibangun akses tolnya di Tegalluar. Pendirian gate tol ini penting dan strategis untuk pengembangan Kota Baru Tegalluar ke depan," kata Bupati Bandung melalui ponsel, Kamis (25/11).

Percepatan pembangunan Kota Baru Tegalluar, menurutnya akan mendorong akselarasi kegiatan ekonomi-sosial di Kawasan Terpadu Permukiman (KTP) Tegalluar

Akses tol 1 dan 2 Tol Cigatas di Tegalluar ini nantinya pun akan memfasilitasi pergerakan lokal, regional dan nasional, dari dan menuju lokasi Stasiun Kereta Cepat Jakarta-Bandung, yang merupakan simpul transportasi di KTP Tegalluar.

"Kita juga memerlukan akses jalan baru, yang selama ini hanya mengandalkan jalan kolektor dan jalan arteri," kata bupati.

Alasan lainya, lanjut Dadang, gate tol Cigatas di Tegalluar perlu dibangun karena Tol Cigatas sendiri nantinya melintasi wilayah Kabupaten Bandung sepanjang 26 kilometer.

"Sepanjang 26 kilometer dari Tol Cigatas ini melintasi wilayah Kabupaten Bandung. Jadi, sangat wajar kalau kita usulkan gate tol di wilayah Kabupaten Bandung juga, tepatnya di Tegalluar," kata Kang DS, sapaan Dadang Supriatna, ini.

Kang DS juga ingin dalam program pembangunannya ada pemerataan, sehingga pembangunan di wilayah timur Kabupaten Bandung pun perlu mendapat perhatian lebih.

Menurutnya, pembangunan untuk akses Tol Cigatas ini pun bahkan sudah masuk dalam Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Terpadu Pemukiman (KTP) Tegalluar dan  Bagian Wilayah Pengembangan (BWP) Bojongsoang.

Padahal KTP Tegalluar dan BWP Bojongsoang ini merupakan program strategis pemerintah pusat, yang harus didukung pemprov (pemerintah provinsi) dan pemda (pemerintah daerah).

"Jadi, menurut kami sangat ironis kalau pemerintah pusat mengabaikan usulan pembangunan akses Tol Cigatas ini. Pertama, karena memang KTP Tegalluar dan BWP Bojongsoang ini merupakan proyek strategis pemerintah pusat. Kedua, karena sepanjang 26 kilometer Tol Cigatas  itu melintasi wilayah Kabupaten Bandung," kata Kang DS.

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved