Breaking News:

2.500 pesantren di Jabar sudah Ikuti OPOP sejak 2019, Tahun Depan Terkendala Refocusing Anggaran

Sejak diluncurkan pada 2019, program One Pesantren One Product (OPOP) sudah menyentuh lebih dari 2.500 pesantren.

Istimewa
Gubernur Jawa Barat Ridwal Kamil akan launching Program One Pesantren One Product (OPOP) di Pondok Pesantren Al Ittifaq Kampung Ciburial, Desa Alam Endah, Rancabali, Kabupaten Bandung Rabu (12/12/2018). 

Laporan Wartawan TribunJabar.id, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Sejak diluncurkan pada 2019, program One Pesantren One Product (OPOP) sudah menyentuh lebih dari 2.500 pesantren.

Program OPOP akan terus berlangsung secara bertahap untuk mendorong kemandirian pesantren.

"Karena adanya refocusing akibat pandemi, maka target 2023 nampaknya belum bisa tercapai, tetapi akan tetap kita upayakan," ucap Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil (Dinas KUK) Pemprov Jabar Jabar Kusmana Hartadji melalui ponsel, Minggu (24/10).

Pada 2021, sebanyak 1.329 pesantren di Jabar mengikuti audisi tahap I OPOP 2021. Kusmana menjelaskan, dalam audisi tahap I, perwakilan pesantren akan memaparkan program usaha yang sudah berjalan di pesantrennya kepada tim juri. Ada dua kategori usaha, yakni start up dan scale up.

Baca juga: Preman Masuk Pesantren Setelah Bakar Pedagang karena Alasan Ini, Diciduk Tanpa Perlawanan

Selain bantuan keuangan, pesantren yang tergabung dalam OPOP akan mendapatkan peningkatkan wawasan dan pengetahuan serta pendampingan usaha.

Hal itu diberikan agar pesantren di Jabar dapat menghasilkan produk yang memiliki nilai tinggi, baik di pasar domestik maupun internasional.

"Lalu nanti kita juga akan seleksi mereka, dipilih yang terbaik dan akan mendapat tambahan modal untuk pengembangan usahanya," kata Kusmana.

Menurut Kusmana, produk pesantren yang dihadirkan sangat beragam. Mulai dari makanan, minuman, fashion, sampai pertanian.

Tidak hanya mendorong pesantren memiliki kemandirian ekonomi, tetapi juga membuka peluang lapangan kerja bagi masyarakat di sekitar lingkungan pesantren.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved