Breaking News:

Waspadai Bahaya Hidrosefalus Pada Penyakit Peradangan Selaput Otak Pada Orang Dewasa

Tribunners, kondisi nyeri berlebihan pada bagian kepala, disertai kaku di bagian leher, dan mual hingga ingin muntah yang cukup sering, menjadi bebera

Penulis: Cipta Permana | Editor: bisnistribunjabar
Waspadai Bahaya Hidrosefalus Pada Penyakit Peradangan Selaput Otak Pada Orang Dewasa 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Tribunners, kondisi nyeri berlebihan pada bagian kepala, disertai kaku di bagian leher, dan mual hingga ingin muntah yang cukup sering, menjadi beberapa gejala yang dialami penderita meningitis atau peradangan pada selaput otak.

Bila kondisi ini terus berlanjut tanpa dilakukannya penanganan medis sesegera mungkin, dapat berubah menjadi Hidrosefalus atau kondisi terjadinya akumulasi dan pengumpulan cairan otak secara abnormal dan berlebihan di dalam otak.

dr. Hadian Adhipratama, Sp.Bs Dokter Spesialis Bedah Saraf RS. Santosa Kopo
dr. Hadian Adhipratama, Sp.Bs Dokter Spesialis Bedah Saraf RS. Santosa Kopo ()

Kondisi ini dapat terjadi apabila aliran cairan otak atau saluran pembuangan otak terhambat atau bermasalah, yang bila terus dibiarkan atau tidak dilakukan tindakan yang tepat dan secepatnya, dapat membuat kecacatan permanen bahkan hingga kematian bagi penderitanya.

Dokter Spesialis Bedah Saraf RS. Santosa Kopo, dr. Hadian Adhipratama, Sp.Bs menjelaskan, pada orang dewasa, penyebab Hidrosefalus ini dapat diakibatkan oleh beberapa penyakit, yaitu akibat tumor otak, pendarahan otak, atau akibat peradangan selaput otak.

Santosa Hospital alamat
Santosa Hospital alamat (istimewa)

Komplikasi dari Hidrosefalus adalah kerusakan otak permanen, dimana apabila dibiarkan, akibat kerusakan otak ini penderita bisa jadi kesadarannya tidak bisa pulih hingga kemungkinan terburuknya adalah kematian.

"Untuk pasien yang telah menjalani perawatan terapi saja, angka kematian dan morbiditas berat untuk penyakit ini sangat tinggi, yaitu mencapai 50-60 persen. Sedangkan untuk yang tidak diterapi sama sekali angka kematian dan morbiditas beratnya meningkat, yaitu hampir mencapai 100 persen," ujarnya saat ditemui di RS. Santosa Kopo, Kamis (30/9/2021).

Lalu apa kaitannya antara peradangan selaput otak pada orang dewasa dengan bahaya Hidrosefalus, dr. Hadian menuturkan, di dalam otak setiap individu memiliki rongga yang disebut Ventrikel, setiap Ventrikel memiliki Struktur Plexus Koroideus yang memproduksi cairan otak. Dimana cairan yang dihasilkan dalam satu hari rata-rata adalah sebanyak 450 cc.

Apapun kondisi otak, atau bagaimanapun besarnya tekanan di dalam rongga dalam kepala atau yang disebut dengan Intra Kranial, cairan otak akan tetap dan terus diproduksi. Cairan otak ini dari dalam Ventrikel akan disalurkan keluar ke rongga Subarachnoid, yang merupakan tempat berisi cairan otak yang berada di antara selaput otak dan otak, dan akan melewati bagian belakang batang otak, melalui apa yang disebut dengan Foramen Magendie dan Luschka.

Kemudian cairan otak ini akan bersirkulasi di rongga subarachnoid, hingga akhirnya akan masuk diserap ke dalam aliran pembuluh darah balik otak yang disebut dengan sinus venosus, melewati suatu struktur yang disebut dengan arachnoid granulation.

"Pada pasien Meningitis, kondisi cairan otak akan menjadi pekat. Apabila kepekatan ini semakin memburuk, maka penyerapan cairan otak untuk masuk ke dalam aliran pembuluh darah balik otak akan terganggu. Bila sudah mencapai titik tertentu, maka cairan otak yang diproduksi akan lebih banyak jumlahnya dibanding dengan yang bisa diserap, sehingga pada akhirnya cairan otak akan terus menumpuk di dalam otak, dan akan semakin membesar hingga menekan otak disekitarnya," ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved