Breaking News:

Saat Idul Adha, Ridwan Kamil Bagi-bagi Uang dan Bagikan Sembako di Banjaran hingga Cimindi

Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengirim sembako dan bagi-bagi uang ke sejumlah warga Bandung dan Cimahi di Hari Idul Adha, Selasa (20/7).

Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam | Editor: Mega Nugraha
Foto humas Jabar
Di sela kesehariannya yang padat, Gubernur Jabar Ridwan Kamil membagikan sembako dan uang tunai kepada sejumlah warga Bandung dan Cimahi, di Hari Raya Iduladha, Selasa (20/7). Ia membagikannya kepada warga terdampak PPKM Darurat yang tidak terdata sebagai penerima bansos. 

Laporan Wartawan TribunJabar.id, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Di sela kesehariannya yang padat, Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengirim sembako dan bagi-bagi uang ke sejumlah warga Bandung dan Cimahi di Hari Idul Adha, Selasa (20/7).

Sebelumnya, aksi bagi-bagi uang dilakukan Doni Salmanan hingga Ustaz Ujang Bustomi, keduanya merupakan Youtuber.

Ia membagikannya kepada warga terdampak PPKM Darurat yang tidak terdata sebagai penerima bansos di data terpadu kesejahteraan sosial (DTKS).

Menggunakan sepeda motor klasiknya, Ridwan Kamil berkeliling Bandung dari rumah dinasnya di Gedung Pakuan ke Cimindi dan Leuwigajah di Kota Cimahi. Ia membagikan sembako dan bag-bagi uang tunai kepada sejumlah warga di sana dan sepanjang perjalanannya.

Ia kemudian menuju rumah warga lainnya di Banjaran di Kabupaten Bandung dan bersilaturahmi ke Pesantren Darul Hikam di Banjaran. Ada sekitar 200 paket dari Baznas yang ia bagikan kepada warga di berbagai titik selama keliling Bandung tersebut.

Baca juga: Jika Kasus Covid-19 Turun, 26 Juli Ada Pelonggaran, Ini Syaratnya, Patuhilah Demi Kebaikan Bersama

"Hari ini agendanya adalah mulai membagikan bantuan berupa uang tunai dan sembako bagi masyarakat yang tidak terdata oleh sistem bansos secara formal karena banyak warga yang terdampak akibat PPKM Darurat," katanya seusai membagikan bantuan tersebut.

Hasil pemantauannya selama berkeliling Bandung, katanya, terlihat mobilitas warga sangat turun dan kegiatan sangat sepi walaupun di hari raya. Tentunya ia harapkan ini bagian dari ketaatan yang secara baik diperlihatkan oleh warga Jabar.

"Allah memberikan ujian ke setiap umat dengan cara dan bentuk yang berbeda. Kita sedang diuji oleh Covid dan juga kesabaran kita. Banyak kepahitan yang kita alami tapi keselamatan nyawa yang utama. Mudah-mudahan kurban dan ibadah kita mendapat rida Allah sebagai bagian dari ketakwaan kita. Dan berharap kita segera terlepas dari pandemi ini," katanya.

Perayaan Iduladha tahun ini masih diselimuti situasi kedaruratan Covid-19. Pemerintah Provinsi Jawa Barat pun mengimbau masyarakat merayakan Iduladha dari rumah masing-masing guna menekan lonjakan kasus COVID-19.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved