Breaking News:

Sukabumi

Sukabumi Punya RSUD Baru, Pak Uu: ''Tingkatkan Pelayanan untuk Masyarakat''

Uu Ruzhanul Ulum meresmikan Gedung Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (6/4/2021).

Tribun Jabar
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum saat meresmikan Gedung Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi, Selasa (6/4/2021). 

Laporan Wartawan TribunJabar.id, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum meresmikan Gedung Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (6/4/2021).

Selain gedung rawat jalan, Pak Uu juga meresmikan gedung mes dokter spesialis dan gedung pemulasaraan jenazah RSUD Jampang Kulon.

Sebagai rumah sakit terlengkap untuk area pelayanan Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Cianjur bagian selatan, Pak Uu mendorong RSUD Jampang Kulon untuk terus berinovasi guna memberikan pelayanan kesehatan yang prima kepada masyarakat.

Baca juga: Bikin Ngakak, Tertangkap Diduga Membobol Sekolah, Dua Pria Bertato Merengek di Mapolsek Indihiang

Baca juga: Jelang Ramadan 1442 H, Warga Kota Sukabumi Jangan Khawatir, Ketersediaan Bahan Pokok Aman

“Saya berharap, yang pertama untuk insan-insan kesehatan yang ada di sini, tingkatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang prima,” kata Pak Uu melalui ponsel, Rabu (7/4).

“Kedua, saya harap RS ini terus meningkatkan kemampuan, jangan sampai sebagai insan kesehatan tidak mau belajar sendiri. Ketiga, saya berharap RS ini ada inovasi-inovasi, termasuk di dalamnya adalah inovasi pelayanan dengan sistem-sistem yang baru,” katanya.

Pak Uu mengatakan RSUD Jampang Kulon harus mulai menerapkan digitalisasi dengan menghubungkan data kesehatan masyarakat dengan puskesmas-puskesmas setempat.

Jika itu diwujudkan, kata Pak Uu, informasi kesehatan masyarakat lebih akurat sehingga pelayanan kesehatannya dapat lebih maksimal.

Pak Uu pun mengimbau RSUD Jampang Kulon untuk intens berkolaborasi dengan pemerintah daerah setempat, termasuk di dalamnya pemerintah kabupaten, pemerintah desa, dan puskesmas.

“Oleh karena itu, kolaborasi juga dibutuhkan untuk mewujudkan pelayanan kepada masyarakat dengan prima. Ingat tiga hal, digitalisasi, inovasi, kolaborasi,” ucapnya.

Direktur Utama RSUD Jampang Kulon Rochady HS Wibawa mengatakan, sejak dimulai pada tahun 2018, pembangunan RSUD Jampang Kulon sudah mencapai 30-40 persen dari master plan yang ada.

“Ada 31 bangunan yang akan kami bangun sesuai masterplan. Dari tahun 2018 sampai 2020 ini baru 9 bangunan terselesaikan. Jadi kira-kira baru 30-40 persen pembangunan yang dilakukan,” ucap Rochady.

Pada tahun 2021 ini, kata Rochady, pihaknya akan mengutamakan pembangunan gedung laboratorium dan gedung isolasi khusus guna mendukung pelayanan masyarakat di masa pandemi Covid-19.

“Tahun 2021 ini yang rencananya akan dibangun adalah gedung laboratorium dan gedung isolasi khusus untuk Covid-19,” katanya. (*)

Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam
Editor: Hermawan Aksan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved