Breaking News:

WhatsApp Mulai Ditinggalkan Karena Aturan Baru Privasi, Telegram Kebanjiran 25 Juta Pelanggan Baru

Tetapi sebuah perusahaan dapat menggunakan data tersebut untuk tujuan pemasarannya sendiri, seperti iklan di Facebook.

Editor: Ravianto
Telegram Messenger 

TRIBUNJABAR.ID - Aplikasi pesan WhatsApp pada Selasa (12/1/2021) meyakinkan penggunanya bahwa perusahaan menjaga data pasca pro-kontra soal kebijakan privasi yang baru.

Dilansir The Straits Times, WhatsApp pekan lalu mengubah persyaratan dan kebijakan privasinya sehingga membuat orang-orang mulai beralih. 

Bahkan di Singapura, telah banyak yang beralih ke aplikasi Telegram dan Signal.

Diketahui kebijakan privasi yang baru memungkinkan data WhatsApp dibagikan ke perusahaan induk Facebook.

Pada Selasa, eksekutif Facebook salah satunya kepala Instagram Adam Mosseri mencuit bahwa "ada banyak informasi yang salah tentang WhatsApp (persyaratan layanan)" dan bahwa pembaruan kebijakan "tidak mempengaruhi privasi pesan Anda dengan teman atau keluarga dengan cara apa pun".

Perubahan tersebut terkait dengan pengiriman pesan bisnis di WhatsApp, yang bersifat opsional, tambahnya.

WhatsApp memberi tahu pengguna Android dan iPhone tentang kebijakan privasi dan persyaratannya yang diperbarui
WhatsApp memberi tahu pengguna Android dan iPhone tentang kebijakan privasi dan persyaratannya yang diperbarui (gadgets.ndtv.com)

WhatsApp menekankan bahwa Facebook tidak dapat membaca pesan pengguna atau mendengar panggilan telepon karena data itu terenkripsi.

Ini juga berlaku untuk obrolan yang dilakukan konsumen dengan sebuah bisnis melalui WhatsApp.

Beberapa perusahaan dapat memilih untuk menyimpan pesan dengan aman di server Facebook untuk membantu mereka mengelola obrolan.

WhatsApp menekankan, Facebook tidak akan secara otomatis menggunakan obrolan konsumen dengan pedagang untuk menentukan iklan yang akan muncul.

Tetapi sebuah perusahaan dapat menggunakan data tersebut untuk tujuan pemasarannya sendiri, seperti iklan di Facebook.

Baca juga: Video TikTok Terakhir DFL Sebelum Ditemukan Tewas, Diambil di Kamar Tempat Dia Dibunuh?

Baca juga: Ibunda DFL Pingsan dan Terus Mengigau, Ada Gagak Terbang Memutari Rumah Korban di Malam Pembunuhan

Baca juga: DFL Korban Pembunuhan di Bali Itu Dikenal Baik oleh Tetangga, Ini Kata Ketua RT

Meski begitu, Facebook tidak dapat menargetkan iklan umum dengan cara yang mirip dengan pengguna ini, jelas juru bicara WhatsApp kepada The Straits Times pada Rabu.

Namun pakar privasi mengatakan, ketidakpastian dan keraguan soal keamanan data akibat kebijakan yang baru akan membuat pengguna beralih ke aplikasi yang dinilai lebih aman.

Telegram mengaku memiliki lebih dari 500 juta pengguna aktif bulanan di minggu-minggu pertama Januari dan "25 juta pengguna baru bergabung dengan Telegram dalam 72 jam terakhir", lapor AFP.

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved