Breaking News:

Terkait Pimpinan Ormas FPI Rizieq Shihab, Polisi Naikkan ke Penyidikan Kasus RS Ummi Kota Bogor

Polisi pastikan ada tindak pidana dalam kasus RS Ummi Kota Bogor terkait perawatan pimpinan ormas Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab. 

Penulis: Mega Nugraha | Editor: Giri
TribunnewsBogor.com/Lingga Arvian Nugroho
RS Ummi Bogor, tempat Rizieq Shihab dirawat. Polisi menaikkan kasus RS Ummi ke penyidikan. Polisi belum menentukan tersangka. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Kabid Humas Polda Jabar, Erdi A Chaniago, memastikan ada tindak pidana dalam kasus RS Ummi Kota Bogor terkait perawatan pimpinan ormas Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab

"Penyidik di Polresta Bogor dan Ditreskrimum Polda Jabar sudah melakukan gelar perkara. Hasilnya, masalah RS Ummi dari penyelidikan, ditingkatkan jadi penyidikan. Ke depan, penyidik akan memanggil beberapa orang yang sebelumnya diklarifikasi untuk diperiksa lagi sebagai saksi," ucap Erdi di Makodam Siliwangi, Kota Bandung, Senin (7/12/2020).

Dalam kasus ini, Habib Rizieq sempat dirawat d RS Ummi.

Namun, dia menolak di tes Covid-19. RS Ummi juga diduga menghalani Satgas Covid 19 melakukan swab test.

Meski sudah penyidikan, polisi belum menetapkan tersangka.

"Untuk sementara belum tapi dari hasil gelar perkara sudah ditemukan bahwa ada perbuatan pidana, yakni menghalang-halangi (swab test)," ucap dia. 

Lantas, bagaimana kontruksi hukum pidana dalam kasus dugaan menghalang-halangi sebagaimana laporan Satgas Covid-19? 

Baca juga: FPI Bantah Keterangan Polisi Tentang Bentrok di Tol, Munarman: Laskar FPI Tidak Miliki Senjata Api

Baca juga: ASN Sedang Menunggu Kabar Kenaikan Gaji Tahun Depan, Ini Kata Menteri PANRB Tjahjo Kumolo

Presiden RI Joko Widodo meneken Kepres Nomor 12 Tahun 2020 tentang Penetapan Bencana Nonalam Penyebaran Covid-19 sebagai Bencana Nasional. Lewat kepres itu, pandemi Covid-19 berlaku di Indonesia. 

"Dengan status pandemi Covid-19 itu, aturan-aturan soal penanganan darurat kesehatan diberlakukan," ucap Direktur Ditreskrimum Polda Jabar, Kombes CH Patoppoi, di Mapolda Jabar, Senin (31/11/2020).

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved