Viral Video Anggota Ormas Binaan Pemprov DKI Jakarta Ngeyel Mau Makan di Tempat, Ini Nasibnya Kini

Adapun oknum petugas tersebut adalah anggota Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM).

Editor: Ravianto
innstagram@maxturangan
Oknum petugas FKDM Kramat Pela memaksa makan di tempat di sebuah tempat makan di Kramat Pela, Kebayoran Baru, Jakarta.(Dok. Istimewa) 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Video yang mengetengahkan kelakuan seorang pria yang memaksa makan di tempat di sebuah warung, sontak viral di media sosial.

Pada video, pria berinisial BR yang menggunakan topi dan rompi itu menolak imbauan pemilik warung untuk tidak makan di tempat.

Padahal si pemilik warung sudah menginformasikan mengenai peraturan yang ditetapkan Pemerinta Provinsi DKI Jakarta selama masa pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Setelah ditegur cukup keras oleh pemilik warung, pria tersebut tetap bersikukuh ingin makan di tempat.

"Maaf ya pak. Tidak bisa makan di tempat,” kata perempuan di dalam video tersebut.

“Siapa yang larang?” kata BR.

Makan di tempat -3475924
Oknum petugas FKDM Kramat Pela memaksa makan di tempat di sebuah tempat makan di Kramat Pela, Kebayoran Baru, Jakarta.(Dok. Istimewa)

“Enggak ada yang ngelarang. Tapi kan dari Pemprov DKI-nya ada peraturan,” kata perempuan itu.

“Saya ini petugas. Jadi bisa makan di sini. Nanti kalau ada yang tegur, kalau ada yang negur ini saya tukang tegur. Gapapa kalo diprotes nanti saya yang jawab,” kata BR.

Kompas.com mengumpulkan beberapa fakta terkait peristiwa tersebut.

1. BR merupakan anggota FKDM

Setelah viral, pemerintah setempat langsung menelusuri peristiwa itu. Peristiwa itu ternyata terjadi di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Adapun oknum petugas tersebut adalah anggota Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM).

FKDM merupakan anggota organisasi masyarakat (ormas) binaan Pemerintah Provinsi dan Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) DKI Jakarta.

“FKDM itu memang dia kan organisasi masyarakat yang dibina oleh pemda dan kesbang,” kata Camat Kebayoran Baru Tomy Fudihartono saat dikonfirmasi, Jumat (18/9/2020).

Tomy menjelaskan saat itu BR tengah bertugas dan merasa lapar sehingga ingin makan di tempat tersebut.

Namun BR malah tak peduli peraturan protokol kesehatan Covid-19.

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved