Nikmatnya Kuliner Cita Rasa Khas Sunda Buhun di Warung Ayakan Kota Bandung

Kota Bandung dikenal sebagai surganya kuliner bagi para wisatawan domestik maupun mancanegara yang datang berlibur.

Nikmatnya Kuliner Cita Rasa Khas Sunda Buhun di Warung Ayakan Kota Bandung
Tribun Jabar/Cipta Permana
Para Mojang Bandung yang tergabung dalam Panca Srikandi Mandiri berfoto bersama sambil menampilkan aneka menu masakan di Warung Ayakan, Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung, Jumat (31/1/2020). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Cipta Permana

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Kota Bandung dikenal sebagai surganya kuliner bagi para wisatawan domestik maupun mancanegara yang datang berlibur.

Berbagai inovasi olahan makanan dengan resep dan identitas unik menjadi daya tarik tersendiri bagi para pecinta kuliner, yang berlibur di kota berjuluk Paris van Java ini.

Satu di antara banyak tempat makan di Kota Kembang yang menyajikan kekhasan resep yang kuat, adalah Warung Ayakan.

Salah satu kekhasan di Warung Ayakan yang berlokasi di di Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung yakni menggunakan bumbu masakan kecombrang.

Kecombrang atau bagi masyarakat Sunda disebut honje merupakan salah satu bumbu masak yang kerap digunakan kaum ibu untuk menambah cita rasa dan harum dari masakan yang diolahnya.

Penggunaan kecombrang ini, berdasarkan informasi yang dihimpun Tribunjabar.id, selain bertujuan melestarikan masakan Sunda, juga sebagai upaya menyaingi berbagai olahan makanan asal luar negeri yang telah menyerbu pasar kuliner di tanah air.

Di Warung Ayakan yang dimiliki oleh lima mojang Bandung yaitu, Senny Bunyamin, Zun Nur Ain Fauzia, Dizi Sasthia Devi, Rosalyna dan Muthia Purnamawati‎ yang menyebut diri sebagai Panca Srikandi Mandiri itu, terdapat beberapa menu yang disajikan dengan olahan resep Sunda buhun yang sangat jarang dijumpai di resto atau kafe yang mengusung kuliner Sunda lain di Kota Bandung, salah satunya Pepes Ikan Tuna Kecombrang dan Teri Kecombrang.

Senny Bunyamin mengatakan, alasan penggunaan kecombrang dalam menu masakan yang disuguhkannya, selain bertujuan menambah cita rasa masakan, tetapi juga membangkitkan kenangan masa lalu, dimana dengan tekstur crunchy dan rasa manis asam yang dimiliki kecombrang sangat digemari oleh masyarakat Sunda asli.

"Kami menyuguhkan masakan yang bukan jarang ditemukan di standar rumahan pada umumnya, karena ini merupakan resep keluarga yang diwariskan secara turun temurun. Seperti halnya, kami memiliki menu sayur lodeh yang menjadi masakan favorit dari Kang Emil (Ridwan Kamil) dan Mang Oded (Oded M. Danial)," ujarnya saat ditemui di Warung Ayakan, Jumat (31/1/2020)

Halaman
12
Penulis: Cipta Permana
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved