Terlibat Kasus Suap, Komisioner KPU Wahyu Setiawan Jelaskan Kalimat 'Siap Mainkan!'

Wahyu mengatakan, kalimat "siap, mainkan!" itu dikirim ke Agustiani Tio Fridellina setelah ia mendapat kabar bahwa surat permohonan PAW dari PDIP suda

Terlibat Kasus Suap, Komisioner KPU Wahyu Setiawan Jelaskan Kalimat 'Siap Mainkan!'
Kompas.com/Fitria Chusna Farisa
Komisioner KPU Wahyu Setiawan di Gedung Merah Putih KPK, Rabu (15/1/2020). 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan menjelaskan kalimat "siap, mainkan!" yang oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikaitkan dengan kasus dugaan suap yang menyeret dirinya dan Politisi PDIP, Harun Masiku.

Wahyu mengakui, kala itu dirinya mengirim pesan berbunyi demikian ke mantan anggota Bawaslu Agustiani, Tio Fridellina.

Namun, Wahyu membantah bahwa kalimat tersebut bermakna dirinya menyanggupi permintaan untuk mengusahakan Harun Masiku ditetapkan sebagai anggota DPR RI 2019-2024 melalui proses pergantian antarwaktu (PAW).

"Saya menggunakan istilah (siap, mainkan!), tetapi perlu diketahui hampir selalui yang berkomunikasi dengan saya, saya sampaikan siap. Mungkin itu disalahkan tapi saya tidak bermaksud," kata Wahyu saat menjalani sidang dugaan pelanggaran kode etik yang digelar Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Rabu (15/1/2020).

Mengapa Wahyu Setiawan Masuk Pusaran Suap di KPU, Begini Pengakuannya

"Saya menyadari bahwa kalimat itu bisa ditafsirkan lain," kata dia.

Wahyu mengatakan, kalimat "siap, mainkan!" itu dikirim ke Agustiani Tio Fridellina setelah ia mendapat kabar bahwa surat permohonan PAW dari PDIP sudah dikirim ke KPU.

Saat itu, Wahyu mengaku tak berada di Kantor KPU. Maksud hati, ia ingin meneruskan surat tersebut ke pimpinan KPU.

Oleh karenanya, kepada Agustiani, ia menyanggupi untuk meneruskan surat tersebut dengan mengatakan "Siap, mainkan!".

"Maksud saya surat yang dikirim ke KPU kemudian ditindaklanjuti. Pada waktu itu saya tidak ada di kantor, saya menghubungi staf saya," ujar Wahyu.

"Saya mengabari ada surat dari PDIP tolong diterima. Setelah diterima apakah surat ini diteruskan kepada pimpinan ya karena itu surat resmi. Jadi sampai peristiwa itu, saya hanya terima di WhatsApp, tetapi secara fisik saya tidak pernah memegang," ucap dia.

Tertangkap OTT KPK, Komisioner KPU Wahyu Setiawan: Ini Masalah Saya Pribadi

Halaman
12
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved