Kesehatan

VIDEO-Dinsos Indramayu Berharap Tak Ada Lagi Anak yang Mengalami Penderitaan Seperti Refi dan Pian

DEMI terealisasinya upaya tersebut dia meminta dengan tegas agar seorang ibu tidak lagi ada yang menelantarkan anaknya sendiri...

TRIBUNJABAR.ID, INDRAMAYU - Kasus Refi Irawan (14) dan Muhammad Septian (7) bocah yang menderita gizi buruk harus menjadi pelajaran berharga bagi semua pihak,

tidak terkecuali pemerintah.

Kepala Bidang Pemberdayaan Sosial dan Penanganan Fakir Miskin Dinsos Kabupaten Indramayu, Aam Aminah mengatakan, menyikapi agar kasus serupa tidak lagi terjadi,

pihaknya juga akan menjalin koordinasi dengan stake holder terkait seperti Dinas Kesehatan Kabupaten Indramayu.

Hal tersebut dilakukan Dinsos Kabupaten Indramayu sebagai upaya untuk mengentaskan gizi buruk di Kabupaten Indramayu.

Tidak hanya itu, pihaknya juga akan memfokuskan untuk penanganan stunting pada anak-anak di Kabupaten Indramayu.

"Ini demi masyarakat Indramayu bebas dari gizi buruk dan stunting," kata Aam Aminah kepada Tribuncirebon.com, Rabu (6/11/2019).

Disampaikan Aam, demi terealisasinya upaya tersebut dirinya meminta dengan tegas agar seorang ibu tidak lagi ada yang menelantarkan anaknya sendiri.

Kasus yang menimpa Refi dan Pian harus menjadi pelajaran berharga bagi para ibu.

Menurutnya, seorang ibu harus bisa memiliki kepedulian lebih terhadap anak-anaknya, meskipun si anak tersebut memiliki keterbatasan.

Halaman
12
Editor: Dicky Fadiar Djuhud
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved