Laporkan Pelecehan Kepala Sekolah, Gadis 19 Tahun Ini Dibakar Hidup-hidup Hingga Tewas

Pemberian hukuman mati kepada 16 pelaku, seperti dikatakan Jaksa Hafez Ahmed, menunjukkan bahwa siapa pun tidak akan lari dari hukum jika sudah membun

Handout via BBC
Nusrat Jahan Rafi. Gadis 19 tahun di Bangladesh yang dibakar hidup-hidup karena melaporkan pelecehan seksual dari kepala sekolah April lalu. Pengadilan menjatuhkan hukuman mati bagi 16 pelaku. 

TRIBUNJABAR.ID, FENI - Seorang gadis 19 tahun di Feni, Bangladesh, bernama Nusrat Jahan Rafi, dibakar hidup-hidup hingga tewas oleh 16 orang.

Ke-16 orang tersebut nekat membunuh gadis itu karena melaporkan pelecehan seksual dari kepala sekolah.

Kini ke-16 pelaku tersebut harus menghadapi hukuman mati.

Nusrat Jahan Rafi meninggal pada April lalu di kota kecil bernama Feni, berlokasi sekitar 160 kilometer di luar ibu kota Dhaka.

Kasusnya menjadi perdebatan di kalangan aktivis mengenai budaya impunitas atas pelecehan seksual di negara Asia Selatan berpenduduk 168 juta itu.

Postingan Prabowo Jadi Menteri Jokowi Jadi Sorotan, Sandiaga Uno dan Artis Terkenal Sampai Komen

Nusrat Jahan Rafi disiram bensin dan dibakar hidup-hidup pada 6 April setelah melaporkan pelecehan seksual yang dilakukan kepala sekolah.

Dilansir AFP dan BBC Kamis (24/10/2019), dia dijebak ke atap di mana si pelaku memaksanya supaya mencabut laporan di polisi.

Ketika gadis itu menolak, para pelaku langsung mengikatnya, menyiramnya dengan bensin dan membakarnya. Dia tewas empat hari kemudian karena luka bakar 80 persen.

Sebelum meninggal, diketahui Nusrat sempat mengucapkan kalimat penghabisan bahwa dia akan berjuang, yang kemudian direkam oleh saudaranya.

Kematiannya memicu kengerian di seantero Bangladesh, dengan pengunjuk rasa turun ke jalan dan meminta "hukuman berefek jera" dalam tuntutannya.

Halaman
123
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved