Warga di Sampiran Cirebon Jejerkan Jeriken Untuk Dapatkan A‎ir Bersih, Dampak Bencana Kekeringan

Bencana kekeringan akibat musim kemarau di Kabupaten Cirebon selama tiga bulan terakhir ini, membuat banyak warga kesulitan memperoleh air bersih

Warga di Sampiran Cirebon Jejerkan Jeriken Untuk Dapatkan A‎ir Bersih, Dampak Bencana Kekeringan
Tribun Jabar/Hakim Baihaqi
Warga di Blok Sampiran, Desa Sampiran, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon, antre untuk mendapatkan air bersih dengan menjejerkan jeriken di lokasi sumur pantek, Rabu (11/9/2019). 

Laporan wartawan Tribun Jabar, Hakim Baihaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Bencana kekeringan akibat musim kemarau yang terjadi di Kabupaten Cirebon selama tiga bulan terakhir ini, membuat banyak warga kesulitan memperoleh air bersih untuk kebutuhan rumah tangga.

Tepatnya di Blok Sampiran, Desa Sampiran, Kecamatan Talun, untuk mendapatkan air bersih warga memanfaatkan sumur pantek yang dibangun oleh pemerintah setempat, sumur tersebut berada di tengah permukiman‎ penduduk.

Dari pantauan Tribun Jabar, Rabu pagi (11/9/2019), warga di Desa Blok Sampiran berdatangan ke lokasi sumur pantek untuk mendapatkan air bersih, warga yang datang ke lokasi tersebut membawa sejumlah jeriken air.

Kisah Warga Pasirhalang Mandikan Jenazah saat Dilanda Kekeringan, Bingung Mau Bagaimana

Hingga Oktober 2019, KPBD Kota Cirebon Masih Siaga Darurat Kekeringan

Setibanya di lokasi sumur pantek, jeriken-jeriken tersebut pun kemudian dijajarkan tepat di depan pintu sumur yang di dalamnya juga, terdapat fasilitas mandi cuci kakus (MCK) umum‎.

Setelah menyimpan jeriken untuk diisi air, warga pun kemudian lokasi sumur pantek dan akan kembali pada waktu sore hari, lantaran pengisian jeriken dilakukan oleh petuga yang ditunjuk langsung oleh pemerintah desa.

Tajudin (56), warga Blok Sampiran, menuturkan, aktivitas mengambil air di sumur pantek dilakukan oleh warga sejak tiga bulan terakhir, lantaran sumur miliknya dalam kondisi surut.

"Setiap tahun kalau musim kemarau pasti susah air, sumur ini satu-satunya yang masih ada airnya. Sebelum kerja kesini buat anterin jeriken," kata Tajudin di Blok Desa Sampiran, Kecamatan Talun.

Air dari sumur pantek, kata Tajudin, nantinya digunakan untuk kebutuhan mandi dan mencuci, sedangkan ‎makan serta minuman, menggunakan air kemasan isi ulang.

Tajudin mengatakan, warga tidak diperbolehkan mengambil air dalam jumlah banyak, karena sumur tersebut pun setiap harinya dimanfaatkan oleh ratusan orang di Blok Sampiran.

Halaman
12
Penulis: Hakim Baihaqi
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved