Masjid Saifuddaulah Jadi Satu-satunya Tempat Ibadah yang Sediakan Layanan Transit bagi Jemaahnya

Sebuah bangunan bergaya kuno berlantai dua berdiri kokoh di antara jajajaran ruko di samping kanan Jalan Stasiun Timur mengarah Jalan Viaduct, Bandung

Masjid Saifuddaulah Jadi Satu-satunya Tempat Ibadah yang Sediakan Layanan Transit bagi Jemaahnya
Tribun Jabar/Cipta Permana
Masjid Saifuddaulah di Jalan Stasiun Timur mengarah Jalan Viaduct, Kota Bandung, Rabu (4/9/2019). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Cipta Permana

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Sebuah bangunan bergaya kuno berlantai dua berdiri kokoh di antara jajaran ruko di samping kanan Jalan Stasiun Timur mengarah Jalan Viaduct, Kota Bandung.

Dominasi cat putih yang agak kusam tergambar jelas di bagian luar, seolah menunjukan waktu pendirian bangunan yang sudah lama.

Selain itu, lambaian daun jendela berpola sisir yang tertiup angin di lantai dua bangunan itu pun seolah menyapa dan mengajak siapapun untuk mengetahui isi dari gedung tua bernama Masjid Saifuddaulah tersebut.

Bagi siapapun yang hanya melintas sepintas di kawasan itu, pasti tidak akan mengira bahwa gedung itu merupakan sebuah masjid, sebab tidak terdapatnya kubah maupun yang menjadi penanda dan identitas dari sebuah tempat ibadah bagi umat muslim, kecuali pejalan kaki yang membaca tulisan besar bercat biru secara seksama.

Selain berfungsi layaknya tempat ibadah pada umumnya, Masjid Saifuddaulah tersebut, nyatanya menyimpan cerita menarik di dalamnya, dimana masjid yang memiliki luas bangunan 200 meter persegi dengan luas lahan 400 meter persegi itu juga menyediakan beragam fasilitas bagi para tamu juga perantau dari luar Kota Bandung, yang tiba melalui Stasiun Bandung untuk sekedar transit dan beristirahat melepas peluh, sebelum melanjutkan tujuan perjalanannya di kota berjuluk Parisj van Java.

Menelisik lebih jauh kedalam, suhu yang hangat terasa menerpa kulit seolah menuntun siapapun untuk mengenal lebih dekat dari masjid tersebut.

Hamparan sajadah hijau yang lembut yang berada di lantai dua, menggoda jemaah untuk lebih berlama-lama menikmati suasana di ruang masjid, bahkan tampak salah seorang jamaah yang tertidur pulas usai menunaikan solatnya.

Salah seorang pengurus DKM Masjid Saifuddaulah, Zaky Roby Cahyadi mengatakan, selain memiliki ruang yang diperuntukan untuk solat, masjid itu pun memiliki beberapa layanan fasilitas lainnya, seperti kamar istirahat, dapur, kamar mandi, hingga listrik dan air yang dikelola oleh Corps Mubaligh Bandung (CMB) dan dapat dimanfaatkan secara bebas dan gratis oleh siapapun. Terlebih masjid ini terbuka lebar selama 24 jam setiap harinya.

Bahkan, setiap hari Jumat usai gelaran solat Jumat, masjid ini menawarkan kegiatan botram atau makan bersama kepada para jamaah dan siapapun yang hadir di masjid tersebut.

"Setiap hari Jumat alhamdulillah masjid ini selalu penuh menampung jamaah, bahkan banyak jamaah yang terpaksa menggelar sajadahnya hingga diatas trotoar jalan karena keterbatasan tempat. Seusai Jumatan, tradisi disini adalah botram bagi jamaah dan siapapun yang datang ke tempat ini, makanan dan minuman yang disajikan pun kami masak langsung di dapur masjid," ujarnya saat ditemui di lokasi Masjid Saifuddaulah, Jalan Stasiun Timur Nomor 20, Kota Bandung, Rabu (4/9/2019).

Suasana makan bersama alias botram di Masjid Saifuddaulah di Jalan Stasiun Timur mengarah Jalan Viaduct, Kota Bandung, Rabu (4/9/2019).
Suasana makan bersama alias botram di Masjid Saifuddaulah di Jalan Stasiun Timur mengarah Jalan Viaduct, Kota Bandung, Rabu (4/9/2019). (Tribun Jabar/Cipta Permana)
Halaman
12
Penulis: Cipta Permana
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved