Pemprov Jabar Kerahkan 90 Petugas Jaga Kebersihan dan Keamanan di Masjid Raya Al Jabbar

masih banyak masyarakat yang belum sepenuhnya menyadari bagaimana pentingnya menjaga aset kita bersama ini untuk keberlanjutannya

Tribun Jabar/ Muhamad Syarif Abdussalam
Petugas Kebersihan Masjid Al Jabbar saat melakukan pembersihan sampah di area dalam dan luar serta danau seputar Masjid Al Jabbar pada hari pertama peresmian (30/12/2022) 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Semua pihak, khususnya pengunjung, diminta untuk menjaga kebersihan dan ketertiban Masjid Raya Al Jabbar bersama-sama. Hal sederhana yang dapat dilakukan yakni membuang sampah pada tempatnya.

Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat, Setiawan Wangsaatmaja menuturkan, banyak pengunjung Masjid Raya Al Jabbar yang kurang menyadari dan menjaga lingkungan di sekitar masjid. Ia melaporkan, banyak pengunjung yang membuang sampah sembarangan dan mengotori lingkungan masjid kebanggaan Jabar tersebut.

“Kami masih melihat dan memantau dari sisi pemberitaan, khususnya di media sosial, masih banyak masyarakat yang belum sepenuhnya menyadari bagaimana pentingnya menjaga aset kita bersama ini untuk keberlanjutannya,” ucap Setiawan Wangsaatmaja saat memimpin apel evaluasi tingkat Setda Jabar di Masjid Raya Al Jabbar, Kota Bandung, Senin (9/1/2023).

Suasana di Masjid Raya Al Jabbar pada Jumat (30/12/2022). Ribuan orang hadir dalam peresmian yang dilakukan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.
Suasana di Masjid Raya Al Jabbar pada Jumat (30/12/2022). Ribuan orang hadir dalam peresmian yang dilakukan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. (Tribun Jabar/Muhamad Nandri Prilatama)

“Sebagai contoh, kita masih menemukan tebaran-tebaran sampah di mana-mana, masih banyak ceceran (sampah) yang tidak semestinya di lingkungan masjid seperti itu,” imbuhnya.

Setiawan melaporkan, berdasarkan catatan Dinas Lingkungan Hidup Jabar, produksi sampah pengunjung Masjid Al Jabbar mencapai 6.250 liter per hari dalam satu pekan terakhir. Sebagian banyak dari jumlah tersebut, tercecer mengotori masjid karena pengunjung tidak tertib membuang sampah.

"Kemarin saya melihat bahwa memang per satu hari, berdasarkan laporan dari Dinas Lingkungan Hidup, tempat sampah plastik ini kita menghabiskan 250 tempat sampah dengan ukuran 25 liter per hari," kata Setiawan Wangsaatmaja.

Baca juga: Masjid Al Jabbar Dipermasalahkan, Begini Pendapat Uu Rushanul Ulum: Tidak Ada Program yang Sempurna

"Kalau per hari 250 tempat sampah tanpa mereka pedulikan, membuang di mana saja, itu akan repot sekali," tambahnya.

Selain masalah sampah, Setiawan Wangsaatmaja juga menuturkan bahwa ada laporan tentang penggunaan toilet yang tidak semestinya. Ia mengatakan, banyak pengunjung yang menggunakan fasilitas toilet untuk mandi. Padahal, toilet Masjid Al Jabbar tidak diperuntukkan untuk mandi, sehingga area toilet seringkali licin dan banyak genangan air.

"Saya mendapat pesan dari Pak Gubernur, ternyata di toilet sini banyak yang mandi, sehingga lantainya becek ke mana-mana, dan akhirnya jadi tidak tertib," ucap Setiawan Wangsaatmaja.

Baca juga: Pengamanan Persib vs Persija, Polisi Jaga-jaga Atur Lalu Lintas di Area Masjid Al Jabbar

"Oleh karena itu, saya minta petugas-petugas kebersihan dan keamanan yang ada di area toilet untuk juga terus mengingatkan (pengunjung) bahwa toilet tersebut sebetulnya tidak ada fasilitas untuk mandi. Kita dan teman-teman kebersihan akan jadi kerepotan untuk membersihkan yang semestinya memang bukan peruntukannya," tambahnya.

Setiawan Wangsaatmaja pun mengapresiasi langkah para petugas kebersihan dan keamanan yang rajin mengingatkan pengunjung untuk menjaga kebersihan melalui pengeras suara.

Menurut Setiawan Wangsaatmaja, langkah edukasi tersebut penting dilakukan dalam meningkatkan kesadaran pengunjung. Untuk itu, ia meminta seluruh petugas kebersihan dan keamanan di Masjid Al Jabbar untuk tidak segan dan tidak bosan menegur pengunjung yang kedapatan mengotori masjid.

Baca juga: Ini Penjelasan DBMPR Jabar soal Lelang Konten Museum Masjid Al Jabbar yang Dituding Ada Unsur KKN

"Pada dasarnya kita pun sangat senang kalau masjid dikunjungi banyak orang, banyak massa, karena tujuan kita membuat masjid adalah menjadikan bangunan ini milik masyarakat secara bersama. Tapi di sisi lain sebagai pengelola, kita pun juga berhak untuk mengingatkan kepada mereka bahwa ini adalah lingkungan yang perlu kita jaga secara bersama," ucap Setiawan Wangsaatmaja.

"Jadi kita jangan segan-segan harus terus memberitahu, jangan bosan-bosan untuk terus mengingatkan (pengunjung)," imbuhnya.

Setiawan menambahkan, Pemda Provinsi Jabar melalui Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperkim) Jabar menambah personel kebersihan dan keamanan untuk Masjid Al Jabbar. Sebanyak 90 orang personel direkrut untuk bagian kebersihan dan keamanan Masjid Al Jabbar. Ia meminta sebagian besarnya ditempatkan di bagian plaza masjid.

Suasana Masjid Raya Al Jabbar di Gedebage Kota Bandung, Kamis (29/12/2022), merupakan masjid yang didirikan di atas danau dengan banyak ornamen khas Jawa Barat dan dunia.
Suasana Masjid Raya Al Jabbar di Gedebage Kota Bandung, Kamis (29/12/2022), merupakan masjid yang didirikan di atas danau dengan banyak ornamen khas Jawa Barat dan dunia. (TRIBUNJABAR.ID/MUHAMAD SYARIF ABDUSSALAM)

"Selain dari seluruh perangkat daerah, juga ada yang kita langsung hire yang dilakukan oleh Disperkim. Total 90 orang, 45 petugas kebersihan dan 45 petugas keamanan. Dan saya minta 20 di antaranya, ditambah petugas yang dari perangkat daerah untuk fokus menyelesaikan pembersihan di area plaza," imbau Setiawan Wangsaatmaja.

"Saya tidak bisa membayangkan kalau nanti museum kita buka, makin banyak pengunjung di sini. Tapi sekarang kita masih belum buka sebelum kita siap betul dari sisi pengamanan utamanya, dan yang lainnya," imbuhnya. (*)

Sumber: Tribun Jabar
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved