Pasutri dan Cucunya di Cirebon Tabrak Kereta Api, Kakek Nenek Meninggal sementara Cucu Luka Berat

Pasangan suami istri, Mudakir (65) dan Mukrinah (55), menabrak kereta api saat melintasi perlintasan sebidang di wilayah Kecamatan Kaliwedi

ISTIMEWA/ DOK. HUMAS PT KAI DAOP 3 CIREBON
Sejumlah petugas dibantu warga saat mengevakuasi jenazah pasangan suami istri di perlintasan kereta api Kecamatan Kaliwedi, Kabupaten Cirebon, Minggu (11/12/2022). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Ahmad Imam Baehaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Pasangan suami istri, Mudakir (65) dan Mukrinah (55), menabrak kereta api saat melintasi perlintasan sebidang di wilayah Kecamatan Kaliwedi, Kabupaten Cirebon.

Akibatnya, pasangan suami istri asal Kecamatan Kaliwedi, Kabupaten Cirebon, itu pun dinyatakan meninggal dunia dalam peristiwa yang terjadi pada Minggu (11/12/2022) tersebut.

Selain itu, cucunya yang bernama Naila Zilda (7) yang juga menjadi korban dalam peristiwa itu mengalami luka berat, sehingga harus menjalani perawatan intensif di rumah sakit.

Baca juga: Daftar Korban Kecelakaan Maut Bus Oleng di Tol Cipali, 2 Orang Tewas dan 18 Penumpang Luka-luka

Manajer Humas PT KAI Daop 3 Cirebon, Ayep Hanapi, mengatakan, peristiwa tersebut terjadi kira-kira pukul 11.23 WIB di KM 191+200 Jalur Hulu Petak antara Stasiun Kertasemaya - Stasiun Arjawinangun.

"Ketiga korban berboncengan mengendarai sepeda motor dan menabrak KA Taksaka yang melintas dari Stasiun Gambir menuju Stasiun Cirebon," kata Ayep Hanapi melalui pesan singkatnya, Senin (12/12/2022).

Dari foto-foto yang diterima, tampak sepeda motor berpelat E 5389 IZ yang dikendarai korban juga rusak parah, bahkan nyaris tidak berbentuk lagi.

Dalam foto lainnya terlihat sejumlah petugas dibantu warga tengah mengevakuasi jenazah pasangan suami istri dan sepeda motornya.

Ayep mengakui, perlintasan itu termasuk salah satu dari puluhan perlintasan tanpa palang pintu di wilayah PT KAI Daop 3 Cirebon, tetapi telah dilengkapi Alarm Warning System (AWS).

Karenanya, pihaknya mengajak seluruh masyarakat untuk selalu disiplin saat melintasi perlintasan sebidang, baik yang dilengkapi palang pintu maupun tidak.

"Kami mengajak masyarakat selalu menaati rambu-rambu lalu lintas dan lebih waspada saat akan melintasi perlintasan sebidang kereta api," ujar Ayep Hanapi.

Ia mengatakan, sesuai UU Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian Pasal 124 menyatakan pada perpotongan sebidang antara jalur kereta api dan jalan, pemakai jalan wajib mendahulukan perjalanan kereta api.

Baca juga: Kecelakaan Maut di Tol Cipali, Bus Penuh Penumpang Oleng dan Tabrak Pembatas Jalan, 2 Orang Tewas

Adapun dalam UU 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Pasal 114 menyebutkan sejumlah hal yang harus dilakukan saat melintasi pelintasan sebidang antara jalur kereta api dan jalan.

Di antaranya, pengemudi kendaraan wajib berhenti ketika sinyal sudah berbunyi, palang pintu kereta api sudah mulai di tutup, dan/atau ada isyarat lain serta mendahulukan kereta api.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved