Perlu Perpres Lanjutan, Uu Ruzhanul Ulum Minta Upaya PPK Citarum Tak Berhenti di 2025

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum meminta upaya PPK Citarum tak berhenti di 2025 dan perlu adanya Perpres lanjutan

Editor: Siti Fatimah
dok Biro Adpim Jabar
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum berharap upaya pengendalian dan pengendalian kerusakan (PPK) DAS Citarum tidak berhenti pada 2025 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum berharap upaya pengendalian dan pengendalian kerusakan (PPK) DAS Citarum tidak berhenti pada 2025 sesuai batas akhir masa berlaku Perpres Nomor 15 tahun 2018.

Menurut Wagub Uu, keberhasilan memperbaiki Citarum ini perlu dipertahankan dan ditingkatkan. Semua pihak yang terlibat wajib menjaga Citarum, tidak terkecuali masyarakat sekitar.

Untuk itu Wagub berpendapat rencana aksi PPK Citarum harus dilanjutkan meskipun Perpres 15/2018 tentang PPK DAS Citarum akan berakhir masa berlakunya pada 2025. Dengan kata lain, perlu ada payung hukum yang melanjutkan Perpres tersebut.

Apalagi pada 2024 akan ada pergantian kepala negara, gubernur, dan bupati/wali kota. Diupayakan agar kebijakan Citarum pasca - pergantian pucuk pimpinan tidak akan berubah.

Baca juga: Penanganan Sungai Citarum Diharapkan Terus Berlanjut Setelah Citarum Harum Selesai pada 2025

"Kalau tidak ada Perpres tidak ada komando yang satu. Seperti (pengalaman) sebelumnya (sebelum ada perpres), semua punya tanggung jawab tetapi tidak ada komando yang jelas. Sekarang kan karena ada Perpres, jadi komandonya jelas sehingga (semua program) bisa terlaksana," ujatr Uu Ruzhanul Ulum, Kamis (17/11/2022).

"Harapan kami payung hukum harus diperpanjang untuk kepastian dalam  komando," tambah Uu yang berbicara dalam Talkshow Bela Negara Menjaga Alam 'Sinergi Pentahelix Sukseskan Citarum Harum' bersama Kodiklat TNI AD di Sektor 5 Citarum Majalaya, Kabupaten Bandung. 

Wagub Uu mengapresiasi kolaborasi semua pihak dalam sukses program Citarum Harum. Sehingga kualitas air Sungai Citarum membaik dari asalnya cemar berat dan pernah dijuluki sungai terkotor di dunia, menjadi cemar ringan. 

Baca juga: Komandan Sektor 22 Citarum Harum Kini Dijabat Kolonel FX Sri Wellyanto, Pemkot Siap Berkolaborasi

Para pihak yang bekerja sama, kata Uu, mulai dari Pemerintah Pusat, provinsi, pemda kabupaten/kota yang teraliri Citarum beserta anak - anak sungainya, TNI/Polri, komunitas, akademisi, pengusaha, dan media.

"Saya mengucapkan syukur alhamdulillah Citarum sangat signifikan perkembangannya. Sehingga bisa dilihat hari ini dibandingkan dengan beberapa bulan yang lalu," sebut Uu.

Tercatat Indeks Kualitas Air (IKA) Sungai Citarum pada 2021 berada di 50,13 poin. Tinggal sekitar 10 poin lagi untuk mencapai capaian tertinggi atau _ultimate goals_ yakni 60 poin pada 2025.

Uu berharap dengan terus membaiknya penanganan Sungai Citarum ini nantinya akan bisa dimanfaatkan untuk wisata, olahraga, dan kuliner. Sehingga program Citarum Harum akan mewariskan sungai yang sehat dan aman untuk anak cucu di masa datang.

Sumber: Tribun Jabar
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved