Tragedi Arema vs Persebaya

Kinerja Polri di Mata Dunia Buntut Tragedi Kanjuruhan: Sangat Termiliterisasi, Kurang Terlatih

Orang Indonesia berhadapan dengan Polri yang banyak dikatakan korupsi, menggunakan kekerasan untuk menekan massa, dan tidak bertanggung jawab

SURYAMALANG.COM/Purwanto
Aremania mengevakuasi korban kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu (1/10/2022), setelah Arema FC kalah 2-3 dari Persebaya Surabaya. Sebanyak 127 orang dikabarkan meninggal dunia dalam insiden ini. 

Belum ada tindak lanjut atas penyelidikan demonstran tewas tahun 2019

Para ahli kepolisian mengatakan bahwa 2019 adalah titik balik penggunaan gas air mata oleh kepolisian.

Pada bulan Mei tahun itu, petugas bentrok dengan demonstran ketika protes atas pemilihan presiden berubah menjadi kekerasan, yang mengakibatkan kematian, beberapa di antaranya melibatkan remaja.

Rivanlee Anandar, wakil koordinator pengawas hak Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), mengatakan belum ada “tindak lanjut dan penyelidikan” atas kematian tersebut.

Ia telah mengunjungi keluarga lima korban dan mengatakan bahwa autopsi telah dilakukan hanya dalam satu kasus, dan keluarga belum mengetahui hasilnya.

"Kami belum tahu siapa pelakunya sampai hari ini," katanya.

Penggunaan gas air mata yang lazim oleh polisi telah melampaui geografi.

Baca juga: Asisten Pelatih Arema FC FX Yanuar Nyaris Pensiun setelah Tragedi Kanjuruhan, Disemangati Sosok Ini

Saat menghadapi demonstrasi massa, petugas dari Jakarta hingga Kalimantan secara konsisten menggunakan bahan kimia untuk melumpuhkan pengunjuk rasa.

Anggaran untuk munisi gas air mata yang sempat turun setelah alokasi tahun 2017 melonjak lagi pada tahun 2020 menjadi 14,8 (sekitar Rp225,1 miliar) juta dolar AS, meningkat enam kali lipat dari tahun sebelumnya, kata Andri.

Tahun itu, polisi mengerahkan gas air mata ke kerumunan yang memprotes tindakan virus corona.

Kemudian pada tahun 2020, mereka menggunakannya lagi untuk membubarkan massa yang berdemonstrasi menentang undang-undang baru yang memangkas perlindungan bagi pekerja dan lingkungan.

Amnesty International Indonesia mengatakan telah mendokumentasikan setidaknya 411 korban kekerasan polisi yang berlebihan di 15 provinsi selama protes tersebut.

“Sekarang sudah menjadi pola,” kata Sana Jaffrey, direktur Institute for Policy Analysis of Conflict di Jakarta.

Jaffrey mengatakan bahwa anggaran polisi selama bertahun-tahun telah dialokasikan untuk menangani banyak demonstrasi baru-baru ini, tetapi "hal-hal dan pekerjaan akar rumput sehari-hari polisi telah diabaikan."

Pada Januari 2022, Polri membeli pentungan khusus untuk petugas di Provinsi Jawa Timur, lokasi Malang, senilai hampir $3,3 juta (sekitar Rp50,2 juta), menurut Andri.

Para ahli terkejut dengan reaksi polisi dalam tragedi Kanjuruhan

Untuk mengantisipasi kekerasan dalam pertandingan sepak bola, banyak polisi muncul mengenakan helm, rompi, dan tameng, serta bersenjatakan tongkat.

Beberapa klub suporter memiliki komandan yang terlibat dalam pelatihan fisik untuk mempersiapkan pertarungan.

Beberapa tim tiba di pertandingan dengan pengangkut personel lapis baja.

Baca juga: Kata Komnas HAM, Aremania Serbu Lapangan Karena Mau Beri Semangat ke Pemain Arema

Namun, para ahli mengatakan mereka terkejut dengan tanggapan kacau polisi di stadion pada hari Sabtu (1/10/2022), mengingat kekerasan sepak bola biasa terjadi di negara itu - dengan seringnya perkelahian antara suporter klub saingan - dan bahwa polisi harus memiliki pedoman untuk setiap kerusuhan.

Pada 2018, polisi anti-huru hara menembakkan gas air mata di Stadion Kanjuruhan, Malang, ketika terjadi kekerasan dalam pertandingan yang melibatkan tim tuan rumah, Arema.

Seorang anak laki-laki berusia 16 tahun meninggal beberapa hari kemudian.

Tidak ada laporan apakah ada penyelidikan atas kematiannya atau bagaimana polisi menangani kerusuhan tersebut.

Sekarang, pihak berwenang berencana untuk menyelidiki apa yang salah pada Sabtu lalu, ketika ribuan pendukung berkumpul di Malang untuk melihat Arema menjamu Persebaya Surabaya.

Setelah Arema mengalami kekalahan mengejutkan, 2-3, beberapa suporter berlarian ke lapangan.

Polisi kemudian melepaskan gelombang kekerasan dan menembakkan gas air mata, kata saksi mata.

Kepala menteri keamanan mengatakan bahwa petugas yang dicurigai melakukan kekerasan di stadion akan menghadapi tuntutan pidana.

Pada Minggu (2/10/2022), Kapolres Jatim Irjen Nico Afinta mengatakan polisi telah mengambil tindakan sesuai prosedur.

Ia mengatakan bahwa gas air mata telah dikerahkan "karena ada anarki" dan bahwa para suporter "akan menyerang petugas dan merusak mobil."

Sebagai tanda bahwa Polres Malang telah berupaya mengantisipasi aksi kekerasan tersebut, pihaknya meminta pihak penyelenggara untuk memundurkan pertandingan menjadi pukul 15.30 WIB.

“Demi pertimbangan keamanan,” demikian surat yang beredar secara online dan dikonfirmasi isinya oleh Polda Jatim kepada The New York Times.

Baca juga: Daftar Sanksi Berlapis untuk Arema Buntut Tragedi Arema vs Persebaya, Termasuk Denda Rp 750 Juta

Slot waktu yang lebih awal, menurut pemikiran itu, akan membuat acara lebih ramah keluarga.

Namun, permintaan polisi itu ditolak. Penyelenggara tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Senin (3/10/2022).

Banyak aktivis HAM mengatakan bahwa untuk meningkatkan taktik penegakan hukum, mereka secara konsisten membuat rekomendasi ini kepada polisi: Jangan langsung mengambil gas air mata; jangan mengayunkan tongkat pada orang berdasarkan insting pertama; memahami bagaimana mengendalikan orang banyak; meredakan konflik.

“Standar operasional prosedurnya jangan sampai polisi loncat dari nol ke 100,” kata Wirya Adiwena, wakil direktur Amnesty International Indonesia.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul New York Times: Polisi Indonesia Kurang Terlatih dalam Mengendalikan Massa

Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved