Kecelakaan Maut di Ciamis

Pikap Masuk Jurang 8 Orang Meninggal, Jalur Cikijing-Sukamantri-Panjalu Memang Rawan Kecelakaan

Warga meminta agar jalan tersebut diperlebar dan ditambah penerangannya.

Penulis: Andri M Dani | Editor: taufik ismail
Tribun Jabar/Andri M Dani
Kondisi mobil yang mengalami kecelakaan maut di Jalan Raya Cikijing-Sukamantri-Panjalu Blok Werkit RT 51 RW 16 Desa Cibeureum, Sukamantri, Ciamis, Senin (8/8/2022) pagi. Delapan orang meninggal dunia. 

TRIBUNJABAR.ID, CIAMIS - Kecelakaan yang menimpa mobil bak terbuka E 8393 YJ yang menewaskan 8 penumpang dan 9 lainnya luka-luka di tikungan Warung Mbah Godek jalan raya Maniis/Cikijing-Sukamantri, Blok Wrekit, Senin (8/8/2022) pukul 08.00 pagi hanya sekitar 3 bulan setelah kejadian mobil bus pariwista yang menabrak 4 rumah di jalur Panjalu-Panumbangan.

Pada hari Sabtu (21/5/2022) sekitar pukul 18.00 malam, bus pariwisata  DK 7307 WA yang membawa rombongan peziarah dari Situ Lengkong Panjalu baru saja 3 km bergerak dari arah lokasi wisata religi tersebut.

Bus wisata yang membawa sekitar 40 orang lebih penumpang yakni peziarah asal Balaraja Tangerang tersebut seperti tidak terkendali hingga mengalami kecelakaan.

Bus menghantam 4 rumah warga di Dusun Paripurna, Desa Payungsari, Panumbangan, 4 sepeda motor, dan 4 mobil ringsek.

Empat orang meninggal dunia yakni 3 orang warga dan seorang penumpang bus. Puluhan orang mengalami luka-luka.

Sebelumnya  pada hari Minggu (30/1/2022) sekitar pukul 09.00 mobil kijang kapsul E 1737 KT yang membawa rombongan keluarga dari Dusun Cijauh, Desa Sindangpanji, Cikijing, Majalengka terbang masuk jurang sedalam 25 meter di belokan Blok Pasir Haur Simpar Atas, RT 68/23, Dusun Simpar, Desa/Kecamatan Panjalu.

Dari 13 penumpang kijang kapsul meninggal dua orang menyusul kejadian tersebut. Korban merupakan rombongan keluarga dari Cikijing yang mengantarkan anaknya yang akan masuk kuliah di Tasikmalaya.

Jalur jalan Maniis/Cikijing-Sukamantri-Panjalu maupun Panjalu-Panumbangan merupakan jalan provinsi yang rawan kecelakaan.

Kondisi jalan sempit, menurun banyak belokan dan tikungan tajam. Ciri khas daerah pebukitan ada tebing dan jurang di sepanjang jalan yang ramai lalu lintas kendaraan tersebut.

“Jalur jalan Maniis Cikijing-Sukamantri ini memang rawan kecelakaan. Di belokan Blok Werkit ini saja dalam dua tahun ini sudah terjadi 5 kali kecelakaan. Umumnya kecelakaan tunggal, seharusnya belok tikungan ini malah lurus,” ujar Ketua RW 16, Dusun Cimara, Desa Cibeureum Sukamantri, Aup (37) kepada Tribun  Senin (8/8).

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved