Warga Desa Cikareo Sumedang Geruduk Kantor Kepala Desa, Desak Kades Mundur, Ini Gara-garanya

Pasalnya, mereka sudah sangat geram dengan tindakan kurang moral yang dilakukan Kades. 

Penulis: Kiki Andriana | Editor: Ravianto
dokumentasi warga/Agun
Ratusan warga menggeruduk kantor Desa Cikareo Selatan, di Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang, Senin (6/6/2022). 

Laporan Kontributor TribunJabar.id, Sumedang, Kiki Andriana

TRIBUNJABAR.ID, SUMEDANG - Warga Desa Cikareo Selatan, Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang meminta Kepala Desa (Kades) mereka mundur dari jabatannya. 

Apapun alasan yang membuat Kades bertahan tidak akan diterima warga.

Pasalnya, mereka sudah sangat geram dengan tindakan tak bermoral yang dilakukan Kades. 

Kades Cikareo diduga tidak memberikan contoh baik kepada masyarakat.

Foto mesra Kades Cikareo dengan oknum Kades lainnya tersebar di media sosial Tiktok. 

"Katanya Sumedang Simpati, tetapi kelakuan tidak mencerminkan slogan Sumedang dibiarkan," 

"Kades harus tetap mndur. Kami tak terima berbagai alasan," kata Asep Dadan Wildan, Tokoh Masyarakat Desa Cikareo saat menyegel Kantor Desa. 

Bupati Sumedang, Dony Ahmad Munir diminta responsif atas persoalan amoral ini. Warga mengaku telah menyampaikan kabar itu kepada Bupati namun Bupati tak merespons. 

Jalur formal ditempuh warga dengan mendatangi Kecamatan, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (DPMDesa) Sumedang sebagai Dinas yang menaungi Desa, dan bahkan telah mengupayakan agar Bupati Sumedang bertindak.  

"Kami menyegel bukan tidak melakukan prosedur, kami menghargai tatanan pemerintahan, dari awal sudah musyawarah, dan menyampaikan aspirasi sesuai dengan prosedur, tapi sudah sebulan tak direspons," kata Asep Dadan. 

Ratusan warga menggeruduk kantor Desa Cikareo Selatan, di Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang, Senin (6/6/2022). 

Mereka menyegel pintu masuk ke kantor tersebut. Penyegelan dilakukan dengan memaku dua bilah kayu dengan posisi silang pada kusen pintu Kantor Desa itu. 

Di depan tanda silang penyegelan itu ada poster dengan tulisan bernada pertanyaan. Terbaca pasa poster itu pertanyaan tentang Bupati Sumedang, Dony Ahmad Munir. 

Penyegelan ini adalah puncak kemarahan warga atas Kepala Desa Cikareo Selatan yang telah bertindak amoral. Tindakan yang dimaksud warga adalah melakukan perbuatan selingkuh dengan foto-foto yang tersebar di media sosial Tiktok. 

Perbuatan itu dilakukan dengan oknum Kades perempuan dari Desa lain. 

"Kami menyegel ini agar Bupati memperhatikan aspirasi kami ini," kata Asep Dadan.

Sumber: Tribun Jabar
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved