PHRI Sumedang Targetkan 90 Persen Okupansi Hotel dan Kunjungan Wisata Saat Libur Idulfitri

PHRI Sumedang sadar jika Sumedang bukan merupakan daerah tujuan wisata.

Penulis: Kiki Andriana | Editor: taufik ismail
Istimewa/Dok Nana Mulyana
Suasana rumah adat Papua di tempat wisata Kampung Karuhun, Citengah, Sumedang. 

Laporan Kontributor TribunJabar.id Sumedang, Kiki Andriana

TRIBUNJABAR.ID, SUMEDANG - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Kabupaten Sumedang menargetkan tingkat hunian hotel dan kunjungang wisata pasca-Idufitri 2022 mencapai 90 persen. 

PHRI optimistis mencapai target itu sebab level-level pembatasan kegiatan masyarakat terkait Covid-19 di Sumedang berangsur turun, dengan demikian kunjungan wisatawan akan meningkat. 

Namun, Sumedang bukanlah daerah tujuan wisata.

Semua pemilik hotel dan tempat wisata mengetahui hal itu. 

"Karena itu kami membidik pemudik yang akan menghabiskan waktu lumayan lama di Sumedang. Mereka pulang dari kota dengan membawa bekal yang banyak untuk dihabiskan di kampung halaman," kata Ketua PHRI Sumedang, Nana Mulyana, Sabtu (30/4/2022) saat dihubungi TribunJabar.id melalui sambungan telepon. 

Dia mengatakan warga Sumedang yang kembali ke Sumedang telah terbiasa hidup di perkotaan.

Karenanya, mereka terbiasa untuk tidak memikirkan harga sebuah penginapan, tiket wisata, atau sajian di restoran. 

Mereka bahkan tak sungkan untuk mengajak sanak saudara mereka berkunjung ke tempat-tempat wisata. 

Objek wisata Kampung Karuhun di Desa Citengah, Kecamatan Sumedang Selatan, Minggu (27/3/2022).
Objek wisata Kampung Karuhun di Desa Citengah, Kecamatan Sumedang Selatan, Minggu (27/3/2022). (Tribun Jabar/Kiki Andriana)

"Pemerintah juga telah menetapkan kunjungan wisata adalah 75 persen dari kapasitas lokasi wisata, sehingga tahun ini harap besar makin banyak wisatawan yang terlayani di tempat wisata, hotel, dan restoran," katanya. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved