Breaking News:

Rusia Serang Ukraina

Roman Abramovich dan Negosiator Ukraina Diduga Diracuni oleh Kelompok Garis Keras Rusia

Roman Abramovich dan seorang negosiator Ukraina diduga diracuni setelah pertemuan di Kiev awal bulan ini.

Editor: Hermawan Aksan
Bolasport.com
Roman Abramovich, miliarder Rusia, diduga diracuni oleh kelompok garis keras Rusia. 

TRIBUNJABAR.ID - Roman Abramovich dan seorang negosiator Ukraina diduga diracuni setelah pertemuan di Kiev awal bulan ini.

Demikian dilaporkan Wall Street Journal dan kantor berita investigasi Bellingcat pada Senin (28/3/2022).

Menurut kantor berita AFP, Abramovich dan negosiator Ukraina kemungkinan diracuni oleh kelompok garis keras Rusia yang hendak menyabotase perundingan damai.

Abramovich, yang menerima permintaan Ukraina untuk membantu menegosiasikan diakhirinya invasi Rusia ke Ukraina, dan setidaknya dua anggota senior tim Ukraina, terpengaruh oleh insiden itu, kata laporan WSJ.

Ditanya tentang dugaan keracunan, negosiator Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan, "Ada banyak spekulasi, berbagai teori konspirasi."

Rustem Umerov, anggota lain dari tim perunding, mendesak orang-orang untuk tidak memercayai informasi yang belum diverifikasi.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba lalu menyarankan, "Siapa pun yang akan bernegosiasi dengan Rusia jangan makan atau minum apa pun, (dan) sebaiknya menghindari menyentuh permukaan benda."

Pihak Kremlin belum menanggapi permintaan komentar melalui e-mail dari Reuters.

Gejala mata merah dan kulit mengelupas

Menurut laporan WSJ, Abramovich dan para negosiator menunjukkan gejala yang meliputi mata merah serta kulit mengelupas di wajah dan tangan mereka.

Namun, kini Abramovich dan negosiator Ukraina termasuk Umerov yang merupakan anggota parlemen Tatar Crimea telah membaik kondisinya dan nyawa mereka tidak dalam bahaya, menurut laporan WSJ.

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengonfirmasi insiden itu kepada Reuters, tetapi mengatakan bahwa Abramovich tidak akan berhenti bekerja.

Bellingcat melaporkan, para ahli yang memeriksa insiden itu menyimpulkan, keracunan dengan senjata kimia yang tidak ditentukan adalah penyebab paling mungkin.

Mengutip para ahli, Bellingcat mengatakan bahwa dosis dan jenis racun yang digunakan tidak cukup untuk mengancam nyawa.

"Dan kemungkinan besar dimaksudkan untuk menakut-nakuti para korban daripada menyebabkan kerusakan permanen."

"Para korban berkata, mereka tidak mengetahui siapa yang mungkin tertarik untuk menyerang," tambahnya,

Ketiga pria yang mengalami gejala tersebut hanya mengonsumsi air dan cokelat beberapa jam sebelumnya, kata Bellingcat.

Anggota tim keempat yang juga mengonsumsi makanan dan minuman itu tidak mengalami gejala.

Kremlin mengatakan, Roman Abramovich memainkan peran awal dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina, tetapi prosesnya sekarang berada di tangan tim perunding kedua pihak.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Roman Abramovich dan Negosiator Ukraina Diduga Diracuni Saat Perundingan Damai", Klik untuk baca: https://www.kompas.com/global/read/2022/03/29/075400970/roman-abramovich-dan-negosiator-ukraina-diduga-diracuni-saat-perundingan?page=all#page2.

Sumber: Kompas
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved