Bentrok di Kota Sorong yang Hilangkan 17 Nyawa, Ternyata Ini Penyebabnya

Ini yang melatarbelakangi bentrok antardua kelompok warga terjadi di Kota Sorong, Papua Barat.

Editor: Giri
TribunPapuaBarat.com
Polisi sedang melakukan olah TKP di tempat hiburan malam Double O Sorong, Papua Barat. 

TRIBUNJABAR.ID - Ini yang melatarbelakangi bentrok antardua kelompok warga terjadi di Kota Sorong, Papua Barat.

Bentrokan terjadi pada Senin (24/1/2022) malam sekitar 23.30 WIT dan berlangsung hingga dini hari keesokan harinya.

Jajaran Polres Sorong Kota mencatat, korban tewas akibat bentrokan itu sebanyak 18 orang.

Sebanyak 17 orang meninggal akibat terjebak di dalam gedung tempat karaoke yang dibakar dan satu orang lainnya tewas dibacok.

Kapolres Sorong Kota, AKBP Ary Nyoto Setiawan, mengatakan, bentrokan itu dipicu oleh kesalahpahaman antara pengunjung dan pihak keamanan di tempat hiburan malam itu pada Minggu (23/1/2022).

Pihaknya sudah berupaya untuk menyelesaikan konflik kesalahpahaman itu.

Namun ternyata, konflik itu belum usai dan memicu terjadinya bentrok.

"Kejadian (bentrok) sekitar pukul 11.30 WIT (23.30), buntut dari kejadian pada Minggu pagi yang berawal dari sebuah tempat hiburan malam akibat salah paham antara pengunjung dan pihak keamanan di tempat karaoke hingga berlanjut keluar," kata Ary, Selasa (25/1/2022).

"Kita sudah kumpulkan beberapa kepala suku untuk menyelesaikan masalah ini agar tidak ada gerakan tambahan yang akan memicu nanti. Karena saya lihat intensitas mulai tinggi, patroli kita lakukan. Namun tiba-tiba bentrokan kedua kubu terjadi," katanya.

Sementara itu, Kabag Ops Polres Sorong Kota, Kompol Edward Panjaitan, menjelaskan, petugas Dokkes Polres Sorong Kota telah mengevakuasi 17 jenazah korban terbakar.

Jenazah para korban itu ditemukan di lantai dua gedung tempat karaoke Double O yang dibakar massa.

Jenazah 17 korban terbakar itu dievakuasi ke RSUD Sele Besolu menggunakan tiga mobil ambulans dan dikawal dua mobil patroli Polres Sorong Kota.

Pihaknya masih akan mengidentifikasi identitas para korban.

Sebab jasad korban yang dievakuasi kondisinya sudah hancur.

"Terkait identifikasi jenazah, Polres Sorong Kota masih menunggu, termasuk mencari tahu identitas keluarga dari warga sekitar yang menjadi korban maupun identitas pekerja Double O," kata Edward. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bentrokan yang Tewaskan 18 Korban di Sorong Dipicu Kesalahpahaman", Klik untuk baca: https://regional.kompas.com/read/2022/01/25/135402678/bentrokan-yang-tewaskan-18-korban-di-sorong-dipicu-kesalahpahaman.

Sumber: Kompas
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved