Menebak Apa yang Akan Dilakukan Xavi di Barcelona, Peran Bek Sayap Bakal Vital

Sebagai seorang full back kanan, Dest memang memiliki kecepatan layaknya pemain sayap, ia juga memiliki skill olah bola yang mumpuni layaknya sayap

Editor: Ravianto
kompas.com
Sergino Dest (kiri) berduel dengan Carlos De Pena (kanan) dalam laga matchday empat Grup G Liga Champions, Dynamo Kiev vs Barcelona, di Stadion Olympiyskiy, Selasa (24/11/2020) atau Rabu dini hari WIB. 

TRIBUNJABAR.ID, BARCELONA - Xavi Hernandez pulang ke Barcelona dengan misi yang tak gampang, yaitu membenahi kecacatan yang ditinggalkan oleh Ronald Koeman.

Bagaimana tidak, Blaugrana saat ini tercecer di peringkat sembilan La Liga Spanyol dengan hanya mengumpulkan 17 poin dari 12 pertandingan.

Di ajang Liga Champions lebih parah, mereka menerima dua kekalahan mencolok 3-0 atas Bayern Munchen dan tim yang tak diperhitungkan SL Benfica.

Penyerang Bayern Muenchen, Robert Lewandowski (tengah), berusaha lolos dari penjagaan tiga pemain Barcelona pada perempatfinal Liga Champions 2019-2020, Sabtu (15/8/2020) dini hari WIB. Laga ini dimenangkan Bayern Muenchen dengan skor 8-2. (AFP/RAFAEL MARCHANTE)
Penyerang Bayern Muenchen, Robert Lewandowski (tengah), berusaha lolos dari penjagaan tiga pemain Barcelona pada perempatfinal Liga Champions 2019-2020, Sabtu (15/8/2020) dini hari WIB. Laga ini dimenangkan Bayern Muenchen dengan skor 8-2. (AFP/RAFAEL MARCHANTE) ()

Tak hanya itu, badai cedera juga menghantam skuat Blaugrana musim ini, khususnya di lini depan, nama-nama seperti Ansu Fati, Sergio Aguero, dan Ousmane Dembele diragukan untuk tampil dalam waktu dekat.

Untungnya, penerus tongkat kepelatihan Koeman bukanlah pelatih sembarangan. Xavi tak hanya hebat dalam mengolah si kulit bundar, ia juga jenius dalam meracik strategi, itu terbukti kala dirinya masih melatih Al Sadd.

Xavi adalah pelatih yang jenius dengan skemanya, ia dapat memainkan dua formasi sekaligus dalam satu pertandingan, hal yang juga sering dilakukan oleh Pep Guardiola.

Saat memakai skema 4-2-3-1, Al Sadd sering kali terlihat mengubah skemanya di tengah laga menjadi 4-1-4-1.

Dan saat mengalami kebuntuan, Al Sadd tampil lebih menyerang dengan skema 2-1-4-3, ia menarik dua full back ke depan sejajar dengan para gelandang.

Selain menarik dua full back untuk lebih maju ke depan, Al Sadd juga bermain dengan menjaga kelebaran.

Para winger akan tetap bermain melebar dibantu oleh bek kanan dan kiri yang ikut naik.

Foto penyambutan Xavi Hernandez sebagai pelatih baru Barcelona
Foto penyambutan Xavi Hernandez sebagai pelatih baru Barcelona (twitter@fcbarcelona)

Tujuan dari taktik itu adalah untuk meregangkan garis pertahanan lawan sekaligus menciptakan wide overload di kedua sisi.

Melihat hal tersebut, adaptasi skema Xavi di Barcelona tentu tak jauh-jauh dari apa yang telah ia lakukan bersama Al Sadd.

Masalahnya adalah, dengan cederanya nama-nama yang disebutkan di atas, maka Xavi harus mencari alternatif untuk mengusung skema-nya tersebut di Barcelona.

Solusinya, ia bisa memanfaatkan full back yang mereka miliki sekarang, Dani Alves dan Sergino Dest untuk tampil menjadi pemain sayap.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved