Breaking News:

Ridwan Kamil Paparkan 12 Strategi Pemulihan Citarum Harum di Konferensi PBB

Gubernur Jawa Barat memaparkan 12 strategi memulihkan Sungai Citarum di COP26.

Gubernur Jabar, Ridwan Kamil (paling kanan), saat menghadiri KTT Pemimpin Dunia COP26 di Venue Indonesia Pavilion at COP 26-UNFCCC, Glasgow, Skotlandia, Selasa (2/11/2021). (Dok. Humas Jabar) 

Laporan Wartawan TribunJabar.id, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Gubernur Jawa Barat memaparkan 12 program strategis revitalisasi DAS Citarum dalam “Panel Dialogue: Scaling Up Governance and Collaborative Actions In Combinating Marine Plastic Litter Towards Climate Actions In Indonesia” di KTT Pemimpin Dunia COP26 (2021 United Nations Climate Change Conference), Glasgow, Skotlandia, Selasa (2/11/2021).

Ke-12 strategi itu di antaranya rehabilitasi lahan sekitar 26 ribu hektare dari target 15.500 hektare.

Monitoring IPAL pabrik-pabrik di sekitar Sungai Citarum di mana sudah ada 1.338 pabrik yang diawasi dari target 747 pabrik.

Selain itu Satgas Ciatrum Harum telah menindak 131 pelanggar lingkungan dair mulai skala besar sampai skala kecil. Ada 1.268 desa yang jadi sasaran sosialisasi dan edukasi berbasis komunitas.

Ridwan Kamil mengatakan konsep penanganan Citarum Harum yang dulu pernah dikenal dunia sebagai sungai terkotor dan terjorok di dunia menggunakan pola pentaheliks.

Pemerintah melibatkan akademisi, pengusaha, media, dan komunitas untuk saling bersinergi dan berkolaborasi.

Menurutnya, keterlibatan semua stakeholders sangat luar biasa mulai dari TNI dengan basis operasi nonperang, komunitas pegiat lingkungan, kalangan bisnis yang memiliki kekuatan finansial, akademisi yang kaya konsep dan penelitian, sampai media untuk publikasi.  

“Hasilnya penanganan lebih efektif. Setelah tiga tahun Citarum bukan lagi sungai terkotor dan kami bisa menjelaskan dan membuktikan data-datanya. Berkat pentaheliks ini semua merupakan tanggung jawab bersama,” ujar Ridwan Kamil.

Menurut Ridwan Kamil, penanganan Citarum lebih gencar dan masif sejak terbit Peraturan Presiden Nomor 15/2018 tentang Percepatan Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Daerah Aliran Sungai Citarum.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved